Wednesday, 7 August 2013

Kencan awkward !

Pernah gak LDR-an? Bete nggak? Kesel gak? Kangen pasti ya? Sama jombol enakan mana sih? Sebelas dua belas ya sama jomblo? Ato gimana nih? Kalau disuruh milih, mending jomblo ato LDR sih?

Here we go, i'd tell ma story. Tentang aku sama pacarkulah. Hehehe

Kita pacaran udah 16 bulan, wah nggak nyangka udah selama ini. Surprising jugak nih. 15 bulan terakhir ini hubungan kita berjalan baik baik aja. Pacaran dalam fase dekat, nyaman, tenang tentram. Tapi kita gak pacaran di kuburan buat ndapetin momment kayak gitu. Tetep normal. Banyak juga sih fase fase berantem yang kita alamin. Sering jugak. Tapi semua bisa berlalu dengan baik.

Sampai akhirnya 10 July lalu, ia putusin untuk pergi keluar kota. Ninggalin aku dengan tujuan meraih cita cita dengan merantau ke daerah orang. Dia kerja disana dan berharap meraih sukses disana (ceilaah). Setelah dia pergi kita pun terpaksa "LDR-an". Cukup ngganjel sih di hati, tapi yah mau gimana lagi. Mau dia, terbaik buat dia, masak musti dialangin. Huuuu.

Kebetulan aja kan nih bulan puasa. Dan dia ninggalin aku. Disana dia sibuk dengan berbagai perihal dunia akhirat yang aku sendiri tak tau itu apa. Sejak dia pergi hubungan kami berjalan aneh. Dari yang dulunya ketemu tiap hari, maen tiap hari, bahkan smsan tiap saat, kemanapun kapanpun dimanapun. Jadi nggak ketemu, ngobrol via telpon seminggu sekali, smsan juga kalau sempet. Cuman pagi sebelum kerja, sore pulang kerja, dan malem sebelum tidur. Tsaaah. Jadwal smsan kita udah mirip jadwal sikat gigi ala pepsodent.

Heran deh, dia kerja seminggu cuman 5 hari, tapi weekend? Tetep sibuk. Maenlah, jalanlah, nongkronglah, ngeceng ya lama lama? Awas aja ajar lo! Duhh. Nasip nasip. Sial banget ya kalau musti pisah jauh sama gebetan :(

Kegiatan ini rutin terjalani selama satu bulan. Dan otakku sudah memaksa untuk uring-uringan. Dan banyak banget deh nih bertanyaan yang pulang pergi. Kayak, betah gak ya gini terus? Kok aku kayak gak punya pacar ya? Duh, nyesek duuuuuh-___-

-------

Sabtu kemaren pacar aku pulang, syukurlah dia dapat liburan buat mudik yang aku belum tahu berapa lama dia akan tinggal disini. Pengen deh tiap hari aku barengan sama dia, ngabisin waktu bareng dia selama ada disini untuk bersiap bahwa dia kan pergi lagi.

Tapi keadaan memang tak bisa dipaksakan. Dia pulang aku malah dalam keadaan ngambek sama dia. Duh. Pengen sms, ngajak main tapi gengsi. Giliran dia ngajak main, eh aku malah ada janji duluan sama temen-temen. Aaaaa nyesel punya janji. Hari berikutnya dia ngajak main lagi, karena aku masih ngambek yah, pura-puranya sih aku nggak ngerespond ajakan dia. Sorenya udah dandan siap berangkat, yang ditunggu gak dateng. Tiba tiba ada sms masuk.

Kamu sadar gak sih udah nolak ajakan ku 2 kali?

Padahal kan yang terakhir aku gak nolak. Suruh siapa gak konfirm ulang. Harusnya musti peka juga dong jadi cowok, kalau gak direspon cobalah nanya lagi. Jangan annoying! Huuu.

Hari berikutnya dia ngajakin lagi. Seneng. Seneng banget. Kebangetan senengnya. Aku gak mau ngelewatin kesempatan ini lagi. Dan akhirnya kita jalan (y)

Tapi yang namanya sedang dalam konflik dan bersama, pertemuannya pasti garing banget. Mana udah lama gak ketemu. Smsan gak jalan mulus. Alhasil kencan kita jadi canggung gilaaaaak. Dia jemput aku, aku belum mandi. San aku tinggal mandi kurang lebih setengah jam dan berangkat, dia manyun. Sumpah deh, gaenak banget liatnya.

Kamu marah ya nunggu aku mandi lama?

Enggak, kok.

Kalau ditanya jawabannya jutek gitu. Bilang gak marah pastinya marah kan ya?

Dijalan, gak ada obrolan yang istimewa. Garing. Diem. Krik krik krik. Sampai dia buka obrolan yang buat aku mringis mringis. Hihihi

Jadi beli baju? Aku beliin.

Basa basi aku nolak. Aku gak enak sama dia. Masak yang dari kemaren aku ngambek-ngambekkan bisa luluh aja. Gengsi maaan! Tapi dia tetep ngajakin masuk clothes shop. Di toko yang pertama, aku belum pernah masuk kesana. Masuk, liat liat bentar gak ada yang menarik. Keluar. Bayar parkir. Pergi.
Ketoko yang kedua, aku belum pernah kesana juga. Sama kayak yang diatas. Masuk. Keluar. Bayar parkir. Pergi.

Dengan ekspresi yang super bete (dia) yang gak enak dilihat aku pun ngomong.

Beli bajunya lain kali aja deh, gak ada yang sesuai gini.

Kenapa? Sekalian aja lagi. Kamu biasanya di toko mana? Kita kesana aja.

Yaudah entar aja, nyari makan dulu aja.

Cuss. Gass. Cari makan. Ada perbedaan pendapat lagi. Aku pengen beli bakso, dia pengen mie ayam. Berhubung dia yang bawa duit ya aku ngikut ajalah. Pergi deh langsung ke warung mie ayam favorit dia yang katanya minya tuh enak banget. Aku sendiri sih belum pernah ngerasain, pengalaman aja. Tiap mau kesana pasti udah tutup, habis. Laris banget kali yah? Eh kali ini kesana juga udah tutup. Anjir. Paling aku emang gak boleh jajan disana-__-

Balik lagi nyusurin jalan mandung, cari makanan siapa tau ada yang cocok. Aku recommend ada warung bakso deket UNY, ternyata tutup. Berhubung udah adzan magrib dan musti buru-buru buka. Ambil deh alternatif yang ada, Soto!

Pas parkir motor. Gak tau deh posisi motor nya awalnya kayak pegimana. Yang jelas, pas aku nyoba naroh helm di motor. Bisa bisanya tuh motor ambruk. Duuuuuuh, geger satu warung makan ngeliatin semuanya. Mana tampang dia jadi gajelas banget lagi.

Pas masuk rumah makan. Pesen. Makanan dateng. Ada hal lain yang bikin aku serba salah lagi. Ternyata sotonya pake daging sapi. Pacar aku kan paling gak doyan sama daging sapi sama kambing. Amis gitu katanya. Alhasil, dia transfer deh tuh daging daging sapi dari mangkuk dia ke mangkuk aku. Penuh penuh deh mangkukku. Penuh juga deh perutku.

Yang namanya cowok, pasti kalo makan bakalan lebih cepet dari cewek. Apalagi kalo banyakan punyaan ceweknya :(
Langsung deh tuh keluar dari mulut dia.

Nggak usah sok imut juga kali makannya. Makan aja lama banget. Cepetan dikit deh.

Keburu pulang ya?

Ya kan mau tarweh jugak.

Oh.

Langsung deh bete aku. Yang tadinya emang belum makan dari rumah. Tiba tiba langsung berasa kenyang banget. Bukan karena sotonya emang ngenyangin. Tapi karena gak enak diburu-buru. Apalagi sama orang yang paling nggak betah lama lama barengan sama aku. Kenyang juga sih makan ati. Nyesek banget Galsss!

Kok gak dihabisin?

Enggak ah, kenyang. Lagiyan kasihan juga kan kamu kalo nunggu aku makan aja kelamaan. Mana musti taraweh jugak kan?

Loh? Serius banget? Kalo emang gak bisa tarweh ya gapapa juga kalik. Sunah ini.

Iya ya?

Aku bingung deh sama cowok. Bilangnya tadi A, pas aku udah ngelakuin apa yang dia mau. Salah lagi salah lagi. Salah terus. Duh mas? Maunya apa sih?

Setelah aku selesai makan (meski gak diabisin), akhirnya dia pun mbayar makanannya. Dan aku tinggalin deh nunggu diluar. Pas dia udah keluar. Mulai deh mommen canggung yang kesekian dalam pertemuan ini. Dia ngamatin motornya yang ambruk tadi. Sender stangnya. Sen depan yang kiri mati, sen belakang yang kiri manjer, selebor lecet. Duh gaenak banget liat mukanya yang buju-buneng asem banget.

Maaf ya, tadi gak sengaja banget.

Iya gapapa, woles aja.

Gimana mau woles? Tampang kamu aja udah kayak minta ditinju Crish John gitu? Terus kamu masih minta aku buat santai? Yang benar saja!!

Setelah beberapa perbaikan yang iya lakukan pada motornya (perbaikan kecil, kecil bangeet) akhirnya kami pun pergi dari tempat itu dan pergi ke toko baju langganan aku. Nggak langganan sih, sering aja beli disitu. Heheh.

Seperti biasa. Tiap kemana mana, aku pasti disuruh masuk duluan sama dia. Sebenernya yang cowok aku ato dia ya? Kenapa aku terus yang musti jadi leader-__-

Yang namanya belanja sama cowok itu gaenak banget! Dari yang disuruh cepet cepet. Gak ada suggestion, gak mau milihin, gak mau tau apa yang aku cari. Fyuuuh. Berbahagialah kalian yang punya cowok pengertian dengan selera fashion oke. 

Karena dengan kondisi yang nggak oke, aku milih baju apa ajadeh. Yang penting cepet dan aku sedikit suka. Sedikit. Kan cuman dibayarin, jadi kalau jelek gak bakalan deh nyesel. Beda kalau beli sendiri dan ternyata jelek, pasti nyesel. Hehe.

Pas ngebayarin baju aku. Aku gak berani liat tampang dia. Aku pura pura ngeliatin sesuatu lain. Sambil bertanya tanya. Ikhlas gak ya dia? Duh. 

Setelah dapet baju itu, dia langsung nganterin aku pulang. Nggak langsung sih, mampir dulu ke minimarket beli pelembab muka. Dan tampang dia, sekali lagi masih sama. Masih muka muka minta ditonjok.

Sampek rumah aku pun masih gitu. Aku say Sorry, Thanks, Be ware, jan cuman kayak angin omonganku. Dijawabnya cuman iya. Gak pake yaudah aku pulang dulu ya. Eh langsung ngeloyor. Jan gak tau perasaan banget.

Jadi catatan yah buat kalian kalian yang lagi LDR dan tiba tiba ketemu pacar.

"Persiapkan obrolan-obrolan menarik sebelum berangkat. Prepare segala topik yang bisa kamu diskusiin sama dia, kayak berbagai hal yang lagi kamu dalemin selama gak di deket dia. Kesibukkan kesibukkan kamu di rumah tanpa dia. Begitu begitu aja sih. Biar pertemuan kalian gak canggung secanggung kencanku"

Emang sih yah, nasihat aku muna. Aku aja gak bisa ngejalaninnya. Tapi kalo sebelumnya aku prepare itu, pasti aku enggak secanggung sih sama dia. Tapi ya, yang namanya manusia. Nggak tahu apa yang bakalan kejadian. Kalau aku tahu pertemuan bakalan awkward kayak gitu, mending gausah ketemu aja hahaha.

But, ngelakuin emang gak segampang ngomong. Tapi kan gak ada salahnya mencoba. Rite?


No comments:

Post a Comment