Monday, 2 September 2013

I wanna be a Writer

Kata orang, cita cita itu menjadi semacam kewajiban yang harus dimiliki untuk meraih sukse. Katanya juga cita-cita itu bisa menjadi semacam motivasi diri kamu untuk selalu punya semangat lebih. Tap itu semua masih sebatas katanya. Aku sendiri belum mengerti apa sebenarnya cita-cita itu. Yang aku tahu. Cita cita itu cuma sebatas keinginan, yang jelas butuh skill tinggi untuk mewujudkannya. Jadi cita-cita itu adalah keinginan yang entah dapat tercapai atau tidaknya.
Dan bagi aku cita-cita itu gak lebih dari sebuah mimpi. Kayak kamu tidur, terus mimpi manjat menara eiflle dan jatuh dari atas menara itu, eh pas bangun ternyata kamu ada di kolong ranjang ._. sakiit!

Ada pepatah yang selalu ditempel di mading/ papan pengumuman di sekolah-sekolah tentang cita-cita. Sering kan lihat tulisan yang dibaca "Raihlah cita-citamu setinggi langit"? Disekolah kamu ada kan tulisan seperti itu? Pastinya dong. Soalnya berdasarkan pengalaman pribadi aku, sekolah itu mengharuskan kita untuk punya cita-cita. Pernah jadi anak SD kan? Pasti pernah kan ditanyain sama buguru, besok kalau gede mau jadi apa?
"Jadi guru buk, dokter buk, polisi buk bahkan ada yang jawab pengen jadi manten .__."

Kalau guru SD perhatian nanya nanya kayak gitu, paling endingnya juga cuma dikasih PR buat nulis essay tentang cita-cita kamu itu. Guru emang ada aja sih cara buat ngasih kerjaan muridnya. Gitu enaknya jadi guru, punya sasaran buat dibully haha.

Dulu pas SD, aku juga pengen jadi guru. Ceritanya itu jadi cita-citaku waktu itu. Soalnya dulu aku suka main sekolah-sekolahan sama tetanggaku. Berhubung aku yang paling tua, dan yang paling senior, jadilah aku yang selalu berperan jadi bu guru. Cieeeeh~

Terus pas masih SD juga, aku berubah cita-cita. Dari guru ke dokter. Biasalah anak kecil kan suka labil, ada yang trendi dikit langsung ganti style haha. Kenapa aku pengen jadi dokter?  Soalnya pas itu ibu aku hobby keluar-masuk Rumah Sakit., jadi aku pengen ngobatin ibuku ceritanya kalau udah gede biar ibuku sehat terus :)

Eh pas lulus SD, aku udah nge-blank kalau ditanyain soal cita-cita. Soalnya aku baru sadar kalau ngegantungin cita-cita itu kalau gak kecapaian cuman bakalan bikin putus asa dan cuman sakit hatinya endingnya. Duh ngehek banget :(

Coba kalau pengen jadi guru, musti kuliah ini itu. Belum lagi ndaftar kerjanya, seleksinya yang ketat banget. Seleksi CPNS aja sekarang banyak calonya, bejibuuun bero ._. KKN merajalela dan politik uang bakalan mengungguli apapun.

Apalagi kalau mau jadi dokter. Biaya kuliah kedokteran kan mahal banget, bakalan nyekik leher. Selangit !
So, bersyukurlah kalian yang beruntung punya orangtua berada, bagi yang enggak sih usaha aja, cari gratisan, cari beasiswa. Allah selalu punya jalan terbaik kok buat hambanya =)

Sejak aku mengetahui tentang misteri-misteri biaya kuliah itu, aku pun fokus sama sekolah. Kalau ditanya lagi soal cita-cita ya jawab aja pengen jadi apa terserah otak aku saat itu hehe. Kebanyakan sih aku jawabnya pengen jadi guru. Aku boong, iya. Bu guru juga gaktau kok kalau aku boong haha *plis jangan contoh aku*

Pas SMP aku hobby banget ke perpustakaan daerah di tempatku. Pinjem buku ini itu, browsing, nonton film. Yah begitulah enaknya kalau ada fasilitas yang dengan tanda petik 'gratis'.
Dari situ aku punya cita-cita baru. Apa? WRITER!!!!

Pas SMP aku suka banget baca novel, mulai dari yang tipis sampai yang tebel banget. Mulai dari yang bergambar sampe yang sarat sama tulisan. Apalagi novel-novel terjemahan, jatuh cintaaa banget. Ceritanya bagus, gak gampang ditebak, gak ngebosenin. Dan bikin penasaran. Point yang aku suka bingits :D

Dari kebiasaan aku itu, aku jadi suka banget nulis nulis cerpen. Dulu sih ada temen aku yang suka mbaca tulisan aku, terus dia suka ngomen tulisan aku juga. Dia bilang sih bagus :) seneng rasanya, flying :)
Sayang aja sekarang buku-bukunya udah pada gaktau kemana, udah gak ada arsip tentang tulisan tulisan gokilku deh :(

Tau nggak? Buat jadi writer kita gak butuh biaya maha. Kita cuman butuh inspirasi, kertas, bulpen dan pembaca. Dengan itu kita udah jadi writer kan? Meski belum menjadi nominal. Tapi kan udah punya status jadi penulis :) penulis abal-abal :D

Gak perlu dikenal kan buat jadi penulis? Gak perlu punya buku kan buat dicatat jadi penulis? Cuku punya karya aja, itu udah cukup buat jadi penulis :)

Menyenangkan ya jadi penulis itu, udah entertaining, nambah wawasan ah pokoknua inspiring banget =)
Angkat tangan yuk bagi yang suka nulis :)

Keep writing, Guys ! ^^

No comments:

Post a Comment