Saturday, 14 September 2013

Kata Siapa Sabar ada Batesnya?

Hidup itu kayak roda, ga selamanya dia akan terus diatas. Tapi kadang saat sampai pada waktunya ia akan menggelinding ke bawah, dan akan terus begitu mengikuti siklus takdir yang telah Tuhan tuliskan.

Nggak selamanya juga hidup itu cuman dihadapkan sama hal hal yang nyenengin doang, kadang juga sedih bahkan sedih banget sampai terpikir niat untuk mengakhiri hidup. Itu biasa, guys. Setiap orang pasti pernah mengalami fase dimana dia akan dihadapkan pada hal hal yang menurut dia itu sangat menyakitkan, sampai sampai ia pikir ia takkan mampu untuk menjalaninya.


Masalah bisa dateng kapan aja, dimana aja, dan karena siapa aja. Biasanya sih masalah yang bisa bikin down banget tuh masalah keluarga. Atau karena dapet penyakit yang rasanya sakit banget. Masalah cinta juga bisa sih. Tapi kalau aku pribadi yang bikin down banget itu masalah keluarga sama sakit. 


Apalagi kalau ortu lagi berantem. Itu rasanya gaenak banget buat dijalanin. Pengen pergi tapi kemana. Pengen tinggal tapi nyesek. Ya gitu deh pokoknya. Jadi galau dan ngerasa kalau saat itu hidup aku lagi gaenak enaknya. Loooh aku malah curhat :D

Selain masalah karena hal hal diatas, kadang kita juga bakal dihadapkan sama masalah masalah dari dunia luar privasi kita. Dunia sosial, biasanya sih dari temen, sahabat, atau apadeh ya namanya yang penting diluar hal hal yang kita anggap privasi.

Biasanya sih masalah dari orang orang ini bikin kita ribet, bukan masalah yang bikin sedih, tapi masalah yang bikin emosi. Ngarahnya sih ke acara marah-marah, berantem atau apa aja yang biasa dilakuin dalam fase kontroversi haha jadi inget vicky duhduh-,-

Singkat cerita nih, misal aja lagi kumpul kumpul sama temen. Eh tiba tiba aja ada temen yang nyolot ngejekin kamu, dengan bahasa kasar yang naudzubillah banget. Terus kamu diem, ga ngasih perlawanan apa apa. Karena kamu pikir labil banget gitu kalau nanggepin omongannya dia.

Eh ganti hari, ganti topik, pas kebetulan ketemu dia lagi, dia nyindir nyindir kamu lagi. Kamu masih mencoba terus sabar ngadepin dia dengan segenap kekuatan yang kamu miliki. Dan kamu tetep terus-terusan kekeh nahan diri buat terus tenang. Di sisi ini masih menjadi orang yang sabar.

Eh terus terusan nyatanya temen kamu ini terus terusan ngejelek-jelekin kamu. Dan kamu pun naik pitam. Ingin banget rasanya njambakin rambut dia, nyakar-nyakar muka dia.

Eh semua nggak kamu lakuin dan kamu cuma bisa bilang gini

"Heh, mau lo apasih? Selama ini gue udah nyoba terima ya semua omongan yang lo bikin tentang gue. Gue terima. Tapi kalo lo giniin terus gua gabisa! Sabar ada batesnya woy!"

Biasanya sih adegan adegan kayak gini bakalan awkward banget kalau di sinetron atau FTV. Backsoundnya bakalan jedug-jedug gitu, dan bikin penontonnya sepaneng ngeliatin terus. Hahah


Credit : tumblr

Tapi ada yang salah dengan adegan itu. Bukan adegan sih khususnya. Tapi buat dialognya. Kata siapa sabar ada batesnya? Itu sih sebenernya cuman akal-akalan yang ngomong aja, biar kesannya dia pernah bersabar. Kenapa musti gitu, sabarnya dia diomong-omongin gitu. Bukannya nanti malah jadi Riya'?

Faktanya sih, sabar dalam setiap diri seseorang itu gak ada yang batesnya kok. Tinggal gimana aja cara dia buat memanage emosi dia. Sabar emang sulit, dan kesulitan untuk menjaga kesabaran ini yang sering disalah artikan setiap orang.

Mereka jadi beranggapan kalau sabar itu ada batesnya kayak tadi. Padahal bukan itu, bukan sabar yang ada batesnya. Tapi kemampuan dia untuk bersabar lah yang dia batesin. Sebenernya kan kalau dia mampu untuk terus bertahan, menutup kupingnya untuk mendengarkan hal yang tak perlu dia dengarkan. Atau dengan mengambil sisi positif atas apa yang dia dengarkan. Pastilah, kekuatan dan kemampuannya untuk bersabar akan terus bertambah :)

Ketika seseorang menghina kamu, itu adalah sebuah pujian bahwa selama ini mereka menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan kamu, bahkan saat kamu tak memikirkan mereka -BJ Habibie
 Berterimakasihlah pada seseorang yang telah menjatuhkanmu, karena disaat itulah kamu belajar untuk bangkit dan dapat menjadi sosok yang lebih kuat dari sebelumnya :)

Jadi apa kalian mengerti apa maksudku? Sesungguhnya emosi yang ada dalam diri kita bisa kita jaga dan kita atur. Dengan selalu berpegang teguh bahwa kita bisa dan kita mampu. Segala hal yang membuat kita lemah hanya akan seperti butiran debu, yang dapat tertiup angin kapan saja.

Kalau kalian dapet masalah, jangan sungkan sungkan untuk cerita pada orang lain. Agar beban kamu berkurang, dan kesabaran kamu untuk menghadapinya pun akan terus bertahan sampai dia sendiri jera untuk menjatuhkanmu :)

No comments:

Post a Comment