Friday, 27 December 2013

[curhat] Hari Dimana Aku Jatuh Cinta Lagi


Let me tell you something!!!!!
Oke ini nggak penting sebenernya buat kalian (siapa kalian disini?). Tapi kemaren pagi, aku bahagia kebangetan! Aku seneng badai!

Jadi gini, kemaren pacar aku pulang, setelah berbulan-bulan berkelana mencari uang untuk menafkahi dirinya sendiri. Hahaha.
Emang sih nggak ada yang berubah sama dia. Nggak bikin aku pangling seperti yang aku harepin. Nggak makin ganteng juga seperti doa-doa aku.
Tapi entah apa yang terjadi. Entah kenapa untuk sekian kalinya hatiku maksa banget pengen bilang kalau aku jatuh cinta lagi sama dia. Hahaha.
Ngehek memang.
Tapi nyatanya gitu. Gimana cobak? Hahaha.




Kepulangan dia aku udah tunggu sejak lama banget. Dan kemaren malam aku nggak bisa tidur, nggak sabar banget pengen buruan ketemu dia di sini. Tidur aja nggak nyenyak banget. Dikit-dikit kebangun, liat hape, dan nggak ada sms masuk. Dan nyesek banget.

Pagi-pagi buta bangun jam empat pagi, pengen lihat sms dia ada di hape aku tapi nihil nggak ada. Padahal pengen buru-buru dapet kepastian dia sampai terminal jam berapa. Pengen buru-buru jemput dan pengen jadi orang pertama yang dia lihat disini (yang dia kenal lo ya) jadi orang sini pertama yang dia kasih senyum :)

Agenda pagi yang selalu gokil tiap jemput dia balik adalah nyari tempat sarapan keliling dunia. Dan selalu nggak ada yang udah buka (Suruh siapa pagi-pagi milih nyari mie ayam buat sarapan? Mana ada yang udah siap mie-nya). Tapi akhirnya kemaren makan sih, meski bukan mie ayam. Dan pas sarapan itu dia ngasih aku tas. Bhaha pengen ngakak rasanya.

"Jangan dilihat dari harganya ya, tapi dari ketulusan hati aku ngasih ini buat kamu"

Itu hal yang selalu dia bilang kalau ngasih aku suatu barang. Dan emang sih aku tahu harganya. Soalnya temen aku ada yang punya mirip kayak gitu. Iya mirip banget, cuman beda warna. Pasaran sih emang, tapi ya namanya dibeliin pacar harus disyukuri, diterima dan dikenang dihati yang paling dalam~ Apalagi gratisan kan yaaa? Ulalala~

Tapi satu pertanyaan aku, kenapa harus ada bebeknya? Apa karena dia inget mulut aku bawel minta dibawain oleh-oleh? Padahal kan aku seriusan cuman bercanda minta oleh-olehnya, diolehin sukur enggak juga nggak papa. Yang penting dia balik dan lama disini itu udah lebih dari luar biasa.

penampakan bebeknya -___-

Dan kemaren sore, hal yang selalu bikin aku degdegan. Setiap saat aku berada dirumahnya dan bertemu dengan ibu-bapaknya. Speechless. Salting. Mati gaya. Apalagi aku nggak bisa berbahasa jawa dengan halus, alhasil cuman nanggepi semampuku dan menerjemahkan dengan asal apa yang beliau ucapkan sama aku. Haha. Dan disaat keadaan seperti itu aku cuman bisa berharap Tuhan bakal ngasih wangsit buat aku biar lancar bahasa jawa krama -____-
Untung aja ada sepupu dia yang super duper bawel disana, sedikit membantu biar aku nggak diajakin ngomong muluk (nah ini dia modus sebenarnya).

Dan yang paling membahagiakan lagi, karena aku pulang kemaleman dia pun nganterin aku pulang dengan motor yang berbeda. Bukankah itu suatu bentuk kepedulian lucu yang sangat jarang aku dapatkan darinya? Gitu deh. Meskipun nganterinnya nggak sampai rumah sih. Tapi aku seneng kok dapet perhatian dari dia :)

Oh iya by the way, buat kamu! Semalem bapak bilang makasih udah ngasih sesuatu yang jadi kebutuhan pokoknya Bapak~
Kata Bapak, kamu masih mending dibanding menantu-menantunya.
Bapak seneng dan berharap kamu jadi menantunya dia suatu hari nanti (hahaha yang ini buatan aku).
Tapi aku yakin Bapak juga ngarepin itu kok xD

Mumpung kamu masih ada waktu enam hari disini, aku pengen banget tiap hari bisa ketemu kamu. Jadi kan ke pantai pasir putihnya? Kan udah nggak ujan-ujan lagi? -___-
Yayayayayayayayayayaya?
Terus kamu wajib fardhu'ain banget nganterin aku ke Gramedia. Haha. Karena aku nggak punya temen buat diajak kesana, dan yang pasti sih nggak ada yang bisa ngalahin keseruan kalau jalan bareng kamu :)

Dan yang terakhir....... 

Kita harus banget foto-foto berdua wajib! Hahaha

-sekian-


No comments:

Post a Comment