Monday, 2 October 2017

sad beautiful tragic



Akhir-akhir ini banyak yang nanya sama gue tentang beberapa hal. Pertama, tentang beberapa perubahan dalam diri gue. Kedua, tentang kejelasan kisah cinta gue. Ketiga, tentang kenyataan dimana gue keliatan tegar menghadapi segala sesuatunya. Keempat, tentang bagaimana aku bisa menghadapi semua ini tanpa terlihat menyedihkan.

Pertanyaan-pertanyaan itu berbunyi semacam ini;

“Ndah, lo beneran hijrah?”

“Ndah, lo beneran putus sama dia?

“Ndah, lo beneran move on?”

“Ndah, kok lo bisa move on secepat ini sih?”

Yah, some of questions like that.

And here i am, gue bakal jawab semua pertanyaan itu dengan jelas. Itupun kalau masih ada yang mempertanyakannya. Atau semua pertanyaan itu hanya sekedar rasa penasaran sementara saja. Entahlah. Tapi beneran, pertanyaan-pertanyaan sejenis itu sering banget aku dapetin. Like, hey? Seriously, i heard it again and again and i’m starting get boring lol/nooo.

Pertama, gue nggak tahu ini namanya hijrah apa bukan. 

Yang gue tahu hijrah itu tingkatan pertama dalam kualitas aqidah seorang muslim kan? Setau gue sih gitu, pertama hijrah terus hamasah, terus istiqomah, terus qudwah. Bener kan? Hahaha. Yang gue pelajarin sih gitu kalau salah ya maaf.

Setau gue, hijrah itu diartikan dengan perjalanan kita dari kegelapan menuju ke arah cahaya. Benar?

Dan gue nggak tahu apa istilah yang tepat buat gue. Gue emang mencoba berubah lewat penampilan and some little more. Tapi gue masih ngerasa bobrok. Gue masih suka ngomong aneh-aneh, gue masih suka ngedengerin  musik yang kata guru ngaji gue itu haram—bahkan gue masih suka sama Oppa-oppa Korea bergoyang. Hahaha.

Suka sama oppa-oppa Korea itu efeknya parah lho. Gue suka ngerasa ada di jaman jahiliyah kalau ngomongin oppa, gue suka lupa dosa. Astagfirullah. Tapi seenggaknya dosa gue cuman sebatas dalam khayalan karena faktanya gue nggak benar-benar mengamalkan otak kotor gue tentang oppa.

Berubah lewat penampilan aja itu udah cukup sulit loh. Nggak gampang buat seorang cewek yang sebelumnya mengaku blangsak kaya gue melepaskan diri dari sebuah celana jins yang mengikat betis sendiri, yang kalau mau make aja butuh pengorbanan pake acara tahan nafas dulu biar muat sampai atas (this is my own experience lol).

Dan berubah secara penampilan doang aja bisa ngerubah banyak pikiran gue, serius! Mungkin kedengeran munafik bagi beberapa orang yang nggak tahu ya, kadang gue takut orang-orang mikir tentang gue gini ‘yaelah, kelakuan masih begitu aja pake syar’i’. Gue suudzon ya namanya?

Tapi seriusan gue suka mikir kaya gitu dan let me tell you.... ngerubah penampilan juga lama-lama bisa ngerubah pola pikir loh. Gue kadang jadi mikir kalau mau ngomong kasar atau mengumpat, gue jadi mikir, masa baju udah gede gini ngomong jorok? Jadilah gue nggak jadi ngomong jorok.

Terus mau ketawa ngakak, gue juga jadi mikir, masa baju gede gini ketawanya ngakak?

Gue juga jadi ngerasa dihormatin sama orang-orang di sekitar gue. Saat naik angkot, saat naik jemputan, saat jalan tengah malem pulang kerja dan musti ngelewatin cowok-cowok yang lagi nongkrong—bahkan saat naik grab. Cowok-cowok yang gue temui jadi kaya takut sama gue. Bahkan pernah gue naik jemputan, gue duduk di samping sopir, sopirnya sampe minta maaf soalnya dia mainin persneling dan nggak sengaja nyentuh tangan gue. Padahal saat itu gue masih biasa aja skinship sama cowok.

Ini pengalaman awal gue tentang what you called hijrah. Gue sih nggak mau nyebut ini hijrah karena gue masih jauh dari itu. Gue masih bobrok, otak gue masih pervert, gue masih suka ngomel, gue masih nggak sabaran, i’m still rude and thats why i won’t call it as hijrah. I’m just trying to be a better person that who i am before.



Pertanyaan kedua, hahahah. Bentar gue ketawa dulu.

IYA.

Nggak percaya? Sama. Gue juga awalnya sempet nggak percaya. Gue kadang masih bertanya-tanya ini gue beneran jomblo? Jadi gini rasanya jomblo? Hahahahahaha.

Mau nanya nggak rasanya gimana?

Sini gue ceritain. Buat lo yang udah pacaran lama dan takut putus terus nggak bisa punya pacar lagi. That’s really me. Gue pernah berpikiran kaya gitu. Gue pernah dalam masa ketakutan sendirian. Gue takut ditinggalin, gue takut nggak bisa punya pacar lagi, gue takut nggak punya jodoh, yah hal-hal semacam itu. Bahkan sampai sekarang ketakutan itu masih sering datang.

Gue bahkan sempet diomelin sama kakak perempuan gue. Sama nyokap gue di rumah juga. Karena pada suatu saat gue pernah ngomong gini, “Ma, besok kalau aku udah tua dan belum nikah-nikah jangan diburu-buru ya. Aku nggak punya banyak kenalan cowok, aku nggak punya banyak temen cowok dan aku nggak tahu kapan waktu itu bakal tiba. Kalau aku nikahnya masih lama, anggap aja Allah pengen aku masih disisi Mama, Allah masih pengen aku nemenin Mama.”

Nyokap gue, selalu mengerti apapun yang gue mau. Apapun yang gue sampaikan. Gue deket banget sama beliau sampai gue nggak bisa buat nggak cerita apapun tentang apa yang kejadian sama gue. Semuanya gue ceritain, kecuali.....satu hal. Hahahahaha this is my own secret, i won’t tell everyone even my mother and my sister.

Bagi gue, nggak ada tempat curhat lain di dunia ini kecuali mereka. Meski gue punya banyak temen, gue bakal pastiin kalau mereka bakal jadi tempat gue bernaung yang lebih tahu. Mungkin beberapa orang bakal mikir kalau semuanya diceritain ke orangtua mereka nggak bakalan jadi bebas. Takut ortu khawatir dan segala macem. Tapi bagi gue nggak, gue selalu cerita apapun tanpa terkecuali.

Bahkan meski gue lagi sakit, gue bakal tetep cerita—tapi nunggu sembuh dulu. Itupun biasanya nyokap udah punya feeling kalau gue kenapa-napa. Gue jauh dari nyokap dan cerita tentang gue sakit cuman bakal bikin beliau kepikiran, gue nggak mau dikhawatirin kalau tentang ini.

Pas gue putus cinta, nyokap bakal jadi orang pertama yang bakal gue kasih tahu. Bahkan waktu itu gue inget banget, gue berantem sama mantan sampai jam sepuluh nyaris sebelas malem dan pada akhirnya gue bilang putus. Gue langsung nelepon nyokap yang kayanya udah tidur. Nyokap bela-belain bangun, beliau dengerin semuanya tentang gue, beliau nemenin gue nangis sampai nyaris tengah malem. Beruntung waktu itu gue punya banyak pulsa ya. Hahaha.

And she told me, “Udah jangan nangis lagi, kalau jodoh nggak bakalan kemana. Kalau dia emang sayang dia bakal pertahanin kamu. Kalau dia ngelepasin kamu, berarti emang kalian belum jodoh. Udahan ya nangisnya, nanti kamu sesek.”

Beliau yang paling tahu apa yang gue rasain saat sakit. Karena gue satu-satunya anak yang punya penyakit sama kaya beliau. Gue punya asma, nyokap gue juga. Meskipun asma gue jarang kumat, tapi penyakit itu bakalan otomatis kumat kalau gue patah hati hahaha i dont know why.

Dan yang terakhir bikin gue diomelin, pas gue bilang gini. “Ma, besok kalau aku nggak ketemu jodohku gimana?”

“Jangan ngomong kaya gitu, jodoh itu udah ada yang ngatur,” balasnya.

Bahkan kakak perempuan gue sampai ceramah ngomongin kalau manusia itu diciptakan berpasang-pasangan. Ada ayatnya di al-qur’an yang beberapa waktu lalu aku juga pernah baca. “Kamu pasti dapetin jodoh kamu. Cuman sabar sama perbaikin diri aja,” pesan kakakku.

Dan gue dengan keras kepalanya kembali menyahut. “Gimana kalau ajal lebih duluan ketemu sama aku daripada jodoh? Atau kalau jodohku lebih dulu ketemu maut daripada ketemu aku?”

Mungkin sebenernya di seberang sana mereka khawatir sama gue karena gue kedengeran depresi. Tapi mereka nggak pernah nampakkin itu. beberapa kali nyokap bahkan bokap nanyain tentang keberadaan mantanku, dan gue cuma bisa ketawa pura-pura dan ngejawab, “Kita bahkan udah nggak saling kenal kayanya. Jangan diharapin lagi, belum jodohnya.”

Yaampun. Gue lagi males banget sih kalau diajak ngomongin bab nikah-nikah sekarang. Gue jadi males ngumpul sama anak-anak kosan karena obrolan mereka nggak bakalan jauh dari seputar pacar mereka dan rencana masa depan mereka. Bukan gue iri, nggak sama sekali. Gue cuman takut galau lagi. Makanya gue lebih milih ngedekem di kamar, karaokean pake youtube kaya orang gila.

Mana sekarang menurut gue orang Indonesia yang dibahas pada nikah mulu. Atau itu cuman kejadian sama gue doang?

Tiap buka sosmed pasti postingan-postingan nggak jauh-jauh dari nikah, jodoh, pacaran. Ew. Hidup kita di dunia itu singkat nggak melulu tentang ngomongin jodoh kan? Katanya, jodoh udah diatur. Kenapa musti segitunya?

Gue bener-bener sensitif sekarang tentang itu. Hahaha. Untuk saat ini gue nggak lagi tertarik sama cowok manapun dan hal-hal berbau pacaran gue kayaknya nggak pengen ngalamin lagi. Gue pengen hidup kaya sodara-sodara gue di rumah yang nikah sesuai syariat. Selain itu, gue juga nggak pengen ngejagain jodoh orang lagi. Capek loh hahahaha.

Kata mas-mas di majelis taklim yang gue datengin, “Carilah cowok yang nggak mengajakmu pacaran.”

Dengan begonya temen gue nanya, “Emang jaman sekarang ada?”

“Ada, meskipun sedikit tapi ada. Sekarang tugas kalian hanya memantaskan diri. Wanita mukmin untuk lelaki mukmin begitu pula sebaliknya.”

Gue pengen banget ketawa pas temen gue nanya lagi. “Termasuk kalau wanita itu pernah nakal, mas?”

Dan mas-mas itu senyum tertahan tapi pada akhirnya mengangguk dan bilang kalau seorang lelaki yang benar-benar soleh nggak akan mempermasalahkan masa lalu seseorang. And i beg i will meet someone like that. Karena masa lalu gue bener-bener gelap.



Gue sebenernya juga takut, gimana kalau besok gue beneran dijodohin karena nggak nikah-nikah. Tahu nggak sih? Gue pernah mau dijodohin dulu sama anak temen nyokap, tapi waktu itu gue masih punya pacar dan tentu aja tawaran itu ditolak gitu aja. Kata nyokap, ibu si cowok itu sampai marah sampai sekarang karena nolak tawaran itu.

Dan gue pernah denger kalau orang yang pernah nolak tawaran orang itu bakal susah jodohnya.
Hahahahahaha. Masa sih?

Tapi sekarang itu cowok udah married dan kata nyokap gue istrinya cakep. Yaaaaaah, glad to hear that. Seenggaknya dia dapet yang lebih baik dari cewek bobrok kaya gue.

Ampun, ini satu pertanyaan aja jawabannya panjang banget ya.

Jawaban untuk pertanyaan ketiga. Move on?

Gue nggak tahu. Hahahahahahahahahahaa.

Kalau ditanya gue masih cinta nggak sama dia? Mungkin jawabannya iya. Gue juga sering nih ditanya, kalau dia ngajak balikkan lo mau nggak, Ndah? Jawaban gue, kalau ngajakkin pacaran gue ogah, kalau ngajakkin nikah sih ayo-ayo aja hahahahaha.

Gue nggak mau munafik. Gue pacaran udah lama dan melupakan seseorang yang selama itu mengisi hari-hari gue bukan hal yang mudah. Tapi bukan berarti tiap hari gue inget sama dia ya. Gue bukan tipikal orang yang suka ngejelek-jelekkin mantan, karena yang namanya mantan itu pernah menjadi seseorang yang gue cinta dan berarti dalam hidup gue. Gue juga nggak bakalan ngatain dia busuk dan segala sesuatu tentang itu. Karena kejelekkan seseorang itu berdasar sudut pandang. Hahahahaha, itu caption foto yang gue tulis di hari putus kita.

Biarin aja busuknya dia gue yang simpen, dan busuknya gue disimpen sama dia. Gue yang paling tahu dia selama ini dan begitu pula sebaliknya. Syukur kalau dia mau menjaga dan merahasiakan aib-aib gue, karena begitu pula yang bakal gue lakuin buat dia. Bahkan sampai sekarang gue masih belain nama dia kalau ada temen gue yang komplain like, “Suruh siapa lo pacaran sama cowok kaya dia!”

Gue pernah cerita sama nyokap saat beliau nyinggung tentang si mantan gue yang ini. Nyokap pernah nanya, “Dia udah punya pacar lagi ya?”

Ya mana gue tahu kan ya? Gue jawab gitu. Gue bilang ke nyokap, kalau udah ada yang baru ya alhamdulillah, berarti dia udah bahagia dan nemuin orang lain yang lebih baik dari gue. Karena dulunya—eh sampai sekarang ding—gue hanyalah gadis yang penuh kekurangan di mata dia. Gue bilang ke nyokap kalau dari awal gue doain dia supaya lebih bahagia dari gue. Semoga dia punya kisah yang lebih baik dari kisah gue.

Gue serius tentang ini. Gue nggak boong. Gue tulus ngomong ini dan gue bener-bener pengen dia lebih bahagia. Dan nyokap gue protes, “Kenapa malah doain gitu ke orang lain? Daripada doain orang mending doain diri kamu sendiri!”

Dengan dangdutnya gue jawab, “Kan kalau dia bahagia aku juga bakal bahagia, Ma!”

Hahahahaha mulut sampah.

Guys, bagi gue move on itu bukan tentang melupakan. Saat lo tanemin kata melupakan seseorang dalam diri lo. Yang lo temuin cuman diri dia yang bakal semakin melekat di pikiran lo. Gue serius, cobain aja kalau nggak percaya.

Tapi rubahlah, kata melupakan menjadi mengikhlaskan. Maka lambat laun lo akan tahu kaya gimana sih move on yang sesungguhnya.

Kata orang, move on itu bakal lebih gampang saat lo punya cinta yang baru. Gue pernah dengan kurang kerjaannya googling cara move on. Hahahahahaha. Menyibukkan diri itu jelas syarat yang pertama. Dan gue ngelakuin itu. Gue menekuni hobi yang sebenernya nggak ada faedahnya sama sekali. Gue nulis cerita sampah di wattpad. Karena gue pecinta oppa Korea, gue nulis fanfiksi tentang bias gue. Gue jadiin dia sebagai pacar virtual yang sekarang bikin halusinasi gue melalangbuana ke langit ketujuh.

I found my new love. Cinta yang fana tapi setidaknya kali ini bisa mengesampingkan pikiran gue tentang mantan. Setidaknya untuk saat ini biarkan gue bahagia dan melupakan mantan dengan ini. Thank you, Chanyeol EXO. Hahahahaha. Liat dia ketawa aja gue seneng lol.



Tapi gue tetep suka keinget dia. Kadang gue juga kangen sama dia kok. Tapi gue rasa itu manusiawi.
Gue bahkan suka berharap ketemu sama dia nggak sengaja gitu kek di suatu tempat agar gue yakin sebenernya gue udah bener-bener move on belum sih? Tapi kayanya gue emang nggak jodoh sama dia. Dunia ini terlalu lebar untuk menemui kebetulan semacam itu. Padahal gue suka baca cerita di wattpad tentang betapa banyaknya pertemuan tak sengaja antara dua orang maincast. Hahaha hidup gue penuh fiksi banget ya? Nyatanya, kebetulan semacam itu nggak gue temuin.

Padahal tiap minggu gue ada jadwal majelis di deket kosan dia, tapi nggak ada tuh kita papasan di jalan kek. Ala-ala sinetron gitu.

Gue nggak ngarep apa-apa kok, sumpah. Gue cuman pengen ngetes aja pertahanan diri gue, gue bakal baper nggak sih kalau ketemu dia? Gue beneran udah move on nggak sih? Gue masih sayang nggak sih sama dia? Ini yang gue rasain nyata atau semu sih? Hahahaha so many questions on my mind about him actually.

Pertanyaan keempat, kenapa gue bisa move on secepat ini?

Mungkin ini yang dinamakan hidayah Allah. Kata orang, seseorang yang dikasih hidayah sama Allah itu bakalan ngerasa kalau dirinya harus meninggalkan sesuatu yang bathil baginya. Dan dia, adalah salah satu dari banyaknya hal negatif dalam dunia gue selama ini.

Semenjak gue putus sama dia, gue merasakan banyak perubahan.

Gue nggak lagi ngerasa emosi cuman gara-gara nggak dichat seharian. Gue nggak lagi ngerasa emosi tiap minggu nggak ada yang ngajak jalan. Gue udah lama nggak mengumpat dengan kata-kata kotor, gue udah lama nggak ngomong pedes ke orang which is jadi alesan gue putus sama dia.

Gue putus sama dia karena dia nganggep mulut gue itu tajem. Katanya dia takut kalau mulut gue bakal nyakitin orang-orang yang dia sayang.

Ini aib ya? Aib nggak boleh diumbar ya?

Tapi ini masa lalu gue dan gue pengen sharing tentang kegelapan yang udah berhasil gue tinggalkan sejauh ini, dan itu adalah bagian dari kisah yang bisa diskip.

Gue tipikal orang yang ambisius. Saat gue punya keinginan tentang sesuatu, biasanya gue bakal nyoba buat dapetin itu gimanapun caranya. Sayangnya, gue jarang punya keinginan.

Hati gue kecil, meski gue bukan tipikal orang yang gampang sakit hati sama omongan orang tapi gue bakal nginget omongan orang yang bener-bener nyelekit buat gue sampai kapanpun juga.

Pernah ada salah satu pacar temen gue yang nggak sengaja ngeliat gue cuman pake tanktop, gue di kamar, bukan salah gue kan kalau dia tiba-tiba masuk tanpa permisi dan melihat semuanya? Gue marah waktu itu meski nggak gue tunjukkin karena saat gue bener-bener marah gue malah nggak bakalan meledak.

Dia dengan santainya bilang, “Yaelah, Ndah. Gue nggak tertarik sama punya lo!”

Gue waktu itu sebenernya pengen banget nangis. Hal yang bakal gue lakuin saat gue marah banget-banget itu nangis. Gue emang secengeng itu. Gue cuman nggak habis pikir, ini cowok gampang banget ya ngomongnya? Mau dia nggak nafsu, mau dia nggak tertarik, kalau udah kaya gitu gue juga kan yang nanggung dosanya? Gue juga kan yang malu?

Gue nggak tahu ini masalah sepele atau bukan. Tapi hal itu bikin gue jaga jarak. Gue udah maafin dia, tapi gue nggak bisa lupain perkara ini. Padahal dia mungkin udah lupa.

Dan.....

Ucapan mantan gue malam itu sejenis sama ini, bahkan lebih parah efeknya. Ucapan dia bener-bener jadi kalimat yang nusuk hati gue paling dalem. Gue ngerasa buruk banget, gue ngerasa direndahin banget karena secara nggak langsung dia nganggep gue nggak bermoral.

Dan gue nggak suka dinilai kayak gitu.

Awalnya, gue berubah karena gue pengen nunjukkin ke dia kalau gue bukan seperti orang yang dia maksud. Tapi kemudian, sesuatu menyadarkan gue kalau niat yang gue bawa udah salah dari awal. Kenapa gue harus berubah demi dia yang bahkan nggak bakalan peduli dengan perubahan ini? Mubazir, istilahnya.

Makanya, gue jauh-jauh dari dia. Gue pengen berubah buat diri gue sendiri, karena Allah, buat nyokap, buat bokap, buat kedua kakak gue yang merupakan prioritas gue saat ini.

Dan semesta seperti mendukung perubahan gue.

Di depan mata gue, banyak sosok-sosok berhijab besar yang entah kenapa seakan mendekat ke arah gue. Seakan mereka mengajak gue buat berteman sama mereka. Ada temen gue yang ngajakkin gue buat dateng ke majelis taklim tiap minggu, dan disana gue benar-benar menemukan apa yang seharusnya gue cari selama ini.

Gue nangis hampir setiap saat gue pulang darisana. Kenapa? Gue nggak tahu. Gue ngerasa ada aja beban gue yang lenyap tiap gue pulang dari sana. Mungkin dosa-dosa gue berguguran waktu itu? Gue nggak tahu.

Ada banyak hal yang bikin gue gampang nangis. Dan itu bukan tentang mantan ya! Gue nangisin dia cuman dua kali, malam pas putus, sama hari dimana dia mengakhiri semua komunikasi kita.

Percakapan kami setelah itu hanya sebatas gue minta maaf sama dia, karena gue nggak mau perasaan bersalah gue membebani perjalanan gue yang pengen berubah buat jadi lebih baik.

Dan gue nggak cuman minta maaf sama dia. Gue minta maaf sama banyak orang yang pernah ada konflik sama gue. Ada yang bales, ada yang cuman dibaca doang, bahkan ada yang nggak dibaca sama sekali sampai detik ini.

Gue nggak tahu sebesar apa dosa gue ke orang-orang sampai mereka nggak bisa maafin gue. Apa gue dulu sejahat itu?

Siapapun yang pernah gue lukain hatinya, yang mungkin nggak sengaja buka ini. Gue minta maaf ya?

Nyokap gue bilang kalau gue udah punya niat minta maaf yang tulus, meskipun lawan bicara gue nggak berkenan, niat gue udah bakal dijabah sama malaikat. Dan tentang orang yang nggak mau maafin gue, itu bakal jadi urusan dia sama Allah. Gue nggak tahu itu bener atau enggak. Tapi sekarang itu yang gue percaya. Ucapan nyokap, adalah sesuatu yang selalu gue dengerin dan gue pegang teguh sampai detik ini.

Beberapa waktu lalu, temen gue ada yang baru putus cinta juga and she’s asking me too. Gimana gue bisa nggak galau dan semacamnya?

Menurut gue seseorang yang baru putus cinta itu bakal galau karena mindset dalam diri dia sendiri. Gue yakin dia nanemin dalam diri dia kata galau itu sendiri, bagaimana hidup tanpa sang mantan? Bagaimana mendapatkan ganti sang mantan? Dan hal lain semacamnya.

Hal yang gue lakuin pertama kali adalah, menyederhanakan pola pikir.

Lo nggak bakal mati cuman gara-gara putus cinta. Cowok di dunia ini masih banyak. Lo cuman perlu nunggu orang yang bersedia buat nerima lo apa adanya. Kalau lo nggak ketemu orang semacam itu di dunia, mungkin lo bisa ketemu dia di akhirat.

Itu yang jadi mindset gue kali ini.

Semuanya gue serahin lagi sama Allah, sekarang yang perlu gue lakuin cuman memantaskan diri kan? Meninggalkan apa yang bathil dan menggapai apa yang dinamakan hijrah yang sesungguhnya.
Karena yang gue lakuin sekarang masih jauh dari kata hijrah.

Gue pengen punya suami yang soleh, anak-anak yang lucu, hidup damai berkecukupan. Itu mimpi semua orang juga kan?















a/n. sekian dari gue, gue nggak lagi nyari pujian, gue nggak lagi nyari simpati, gue nggak butuh hal semacam itu, gue cuman pengen sharing. maybe it’s a little bit weird for someone who found me talking with “gue-lo”. gue terlalu biasa menggunakan kata itu dalam kepenulisan. saat gue pake aku-kamu malah bahasanya bakal campur aduk. gue pengen yang konsisten, bukan bermaksud buat sok gaul.




Friday, 11 August 2017

is it too late to say i love you?


CAST Karina - Krystal Jung | Cakra Yadavendra - Park Chanyeol | Giska – Kang Seulgi 

GENRE Romance | Angst |
RATING M
ONESHOOT

pernah di publish di wattpad dalam bentuk fanfiksi 





Apa yang terjadi saat kamu udah pacaran lebih dari dua tahun tapi sebenernya kamu nggak pernah ngerasa cinta sama pacar kamu?
Itu yang lagi Karina alamin sekarang. Dia dan Cakra udah pacaran lebih dari dua tahun—sekarang adalah bulan ke dua puluh enam. Karina pikir dia bakalan bisa cinta sama Cakra setelah jadi pacar dia, tapi nyatanya dia belum juga ngerasain hal itu.
Mungkin bakal ada banyak pertanyaan kenapa lo mau nerima dia jadi pacar lo kalau lo sendiri nggak cinta sama dia?
Itu juga pertanyaan yang diterima Karina setelah ia cerita sama Giska kemaren sore. Karina udah bener-bener nggak tahan sama keadaan ini. Ia bingung. Makanya setelah dua tahun terakhir nyimpan ceritanya sendiri—dia butuh orang lain. Ia butuh seseorang untuk ngedengerin curhatan dia. Dan Karina nunjuk Giska, sahabatnya sejak SMA yang tahu betul gimana kisahnya sama Cakra dimulai.
Giska sendiri syok denger cerita itu. Yang ia tahu Karina sama Cakra itu pasangan paling fenomenal di kampus. Kemana-mana berdua, Cakra tiap hari ngantar-jemput Karina kuliah, saling berkunjung ke fakultas masing-masing meski jaraknya jauh. Banyak yang iri sama mereka dan nganggep mereka berdua itu couplegoals. Giska bener-bener nggak nyangka kalau Karina bakal bilang, "Sebenernya gue nggak pernah cinta sama Cakra."
"Terus hubungan kalian selama ini apa, Rin?" Giska udah mencak-mencak kaya yang baru aja nerima berita kampusnya dijatuhi bom.
"Ya kita pacaran, gue nyaman sama dia, tapi perasaan gue nggak pernah sampai ke level cinta." Giska ngedengus ngamatin ekspresi wajah Karina yang masang raut antara sedih sama bingung. "Gue nggak pernah deg-degan kalau denger dia ngucapin sayang sama gue. Gue nggak pernah ngerasain chemistry apa-apa tiap bales kata-kata cinta dia. Gue juga nggak pernah cemburu kalau dia deket sama cewek lain. Gue bahkan nggak pernah marah kalau dia ngilang nggak ngabarin gue."
Giska rasanya udah pengen nelen bakso urat yang ada dihadapannya bulat-bulat tanpa digigit bahkan dikunyah. Tapi dia mikir lagi kalau mungkin dia bisa keselek terus mati gara-gara pikiran konyol itu—jadi dia nancepin garpunya ke bakso itu dan ia gigitin kecil-kecil. "Lo pernah ciuman kan sama dia? Apa yang lo rasain pas waktu itu?"
Karina kaya yang mikir sebentar lalu ngedikin bahunya. "Gue suka, tapi gue pikir itu lebih ke arah nafsu daripada ke cinta."
Giska ngebuka bibirnya cukup lama. Seakan lupa caranya ngatupin tuh bibir. "Lo bercanda kan?"
Menurut Karina, komuk Giska saat ini bener-bener serem. Tapi Karina nggak mau boong lagi jadi dia ngegeleng. "Gue serius."
"Terus mau lo apa sekarang? Lo mau putus dari Cakra?"
Karina ngedikkin bahunya lagi. Bingung. Ia nggak mau bohongin Cakra terus-terusan dengan akting sebagai pacar yang baik buat dia, tapi disisi lain ia juga takut kalau Cakra nggak ada disisi dia lagi. Karina bahkan udah lupa gimana ngejalanin hari tanpa ada Cakra, sebelumnya. 
Masih tanya kenapa mereka bisa pacaran?
Kisah ini dimulai saat ospek, Karina dan Cakra menjadi salah-satu peserta ospek yang banyak diincer sama senior. Karina dan Cakra udah jadi anak populer pada hari pertamanya. Banyak kakak angkatan yang ngomongin mereka. Karina cantik, Cakra ganteng—sesederhana itu alasannya.
Mereka beda fakultas dan itu bikin mereka nggak saling kenal sebelumnya. Tapi di hari ketiga, takdir mempertemukan mereka. Keduanya telat dan sama-sama dihukum sama kakak angkatan buat naik ke panggung dan ngehibur semua peserta. Karina nyanyi lagu All I Asknya Adele, Cakra yang ngegitar buat ngiringin lagunya.
Suasana aula bener-bener kaya disihir waktu itu, anak-anak yang biasanya pada ricuh jadi pada diem ngedengerin lagu Karina sama Cakra. Tak hanya anak-anak, tapi buat Cakra pribadi juga. Hari itu ia benar-benar tersihir oleh pesona seorang Karina Jung.
Cakra jatuh cinta.
Cakra langsung ngedeketin Karina mulai hari itu. Minta id line, follow instagram, nawarin nganter Karina pulang ke kosan—dan entah bagaimana ceritanya mereka pun deket. Dan di hari terakhir ospek, Cakra nembak Karina buat jadi pacarnya di depan semua orang—dengan lantang tanpa malu. Semua orang yang udah ngerasa mereka sangat cocok tentu aja ngedukung keduanya buat jadian, termasuk Giska juga. Karina minta pendapat Giska waktu itu, dan akhirnya Karina nerima Cakra buat jadi pacarnya.
Meski sebenernya ia ngerasa terlalu awal. Mereka baru aja kenal dan perasaan suka yang Karina miliki buat Cakra bener-bener masih sebatas rasa kagum. Cakra kan ganteng, siapa sih yang nggak bakal kagum sama dia?
Tapi Giska terus ngeyakinin Karina pada suatu pepatah kalau 'witing tresno jalaran saka kulina'. Karina pasti bakal ngerasain itu, katanya.
Tapi sampai detik ini Karina belum percaya sama statement itu. Nyatanya, ia tak juga jatuh cinta sama Cakra.
"Gue mau jujur sama dia, Gi. Gue nggak bisa gini terus-terusan. Rasanya berdosa banget ngebiarin dia terjebak sama gue yang nyatanya nggak pernah bisa bales perasaan dia," aku Karina yang bikin Giska bingung mau berkomentar apa. Ia sangat menyayangkan keputusan Karina ini sebenernya, tapi ya mau gimana lagi. Ini hubungannya udah sama perasaan, udah sama hati—Giska nggak berhak buat ikut campur kan?
"Yah terserah lo aja deh, mungkin itu bakal jadi yang terbaik buat lo. Daripada lo bohongin diri lo sendiri dan dia bakal sakit lebih dalam lagi kalau tahunya makin lama. Asal lo omongin baik-baik aja sama dia, jangan sampe bikin dia down apalagi jadi musuhin lo," saran Giska. Karina ngangguk dan tersenyum tipis. Giska emang teman terbaiknya yang selalu bisa ngertiin Karina dalam berbagai suasana dan situasi.
Tapi kali ini, Giska nganggep Karina bener-bener cewek terbego yang pernah dia kenal. Siapa sih yang nggak seneng jadi pacar seorang Park Cakra? Anak hits yang terkenal seantero kampus karena sering ikut organisasi sana-sini, fansnya banyak dan dia terkenal setia selama ini sama Karina. Cakra selalu banggain Karina di instagramnya, caption yang dia tulis tentang Karina romantisnya selalu kebangetan.
Giska bahkan iri banget sama posisi Karina yang diperlakukan sebegitu manisnya sama cowok.
Terus apa gitu yang bikin Karina nggak bisa cinta sama Cakra?
"Yang namanya hati nggak bisa dipaksain kan, Gi?" tanya Karina yang otomatis seakan ia bisa baca pikiran Giska dan itu bikin Giska bungkam.
(*)
Karina belum pernah ngerasa segugup ini. Udah seminggu sejak ia curhat sama Giska tentang perasaannya yang sebenernya ke Cakra dan berniat buat ngajak cowok itu ketemuan—tapi Cakra nggak pernah bisa diajak ketemu. Katanya dia sibuk. Padahal biasanya cowok itu selalu dateng tiba-tiba tanpa diundang.
Tanpa Karina tahu kalau di seberang sana Cakra memang lagi ngehindarin dia. Baca pesan Karina yang bilang cewek itu pengen ngomong sesuatu yang penting bikin Cakra mikir dua kali buat ketemuan.
Bukannya nggak kangen, tapi yang Cakra tahu saat cewek ngomong 'ayo ketemu, ada yang mau aku omongin' itu adalah pertanda buruk. Cakra udah negatif thinking. Tapi Cakra nggak bisa ngehindar terus-terusan. Makanya hari ini ia ngeiyain ajakan Karina buat ketemu. Padahal Cakra baru aja kelar main futsal sama temen-temennya. Ia bela-belain bawa baju ganti di mobil dan mandi di GOR cuman buat ketemu sama pacarnya itu.
Mungkin Cakra juga jahat, tapi Cakra sengaja telat buat dateng ke cafe tempat mereka janjian. Feeling Cakra udah bener-bener nggak enak. Takut kalau-kalau Karina bakalan bener-bener ngasih dia kabar buruk. Kenzo—salah satu temannya, bilang, "Biasanya mah kalau cewek ngechat ngomong kaya gitu dia mau ngajak putus."
Tapi masa iya? Hubungannya selama ini adem-ayem aja tuh sama Karina. Cakra nggak pernah deket sama cewek meski banyak cewek yang ngedeketin dia. Karina juga sama begitu juga. Mereka nggak pernah marahan sama sekali, paling marahan cuman gara-gara hal-hal sepele kaya yang Cakra udah janji mau jemput tapi dia ngaret atau Karina yang mau nugas tapi flashdisknya malah kebawa sama Cakra. Dan marahnya Karina nggak pernah awet lama. Mereka bakalan rujuk cuman dengan Cakra nyamperin dia dan minta maaf. Sesimpel itu.
Hati Cakra rasanya makin panas pas Sadam nambahin ucapan Kenzo gini, "Mungkin karena kisah cinta lo itu terlalu flat—Karina jadi bosen sama lo. Bisa aja kan?"
Cakra nggak bisa bayangin kalau Karina bener-bener ngerasain itu.
Hari ini Cakra spesial pake kemeja yang dibeliin Karina pas hari anniversary mereka yang kedua kemaren. Rasanya baru kemaren gitu mereka jadian, tau-tau udah anniv ke dua tahun aja. Cakra inget banget wajah malu Karina pas dia kasih surprise di kelasnya waktu itu. Cakra sih sebenernya nggak bikin rencana muluk-muluk, dia cuman dateng ke kelas Karina bawa sekotak muffin yang isinya sembilan terus di masing-masing cupnya dia tarohin lilin.
Menurut Cakra sih biasa aja. Tapi kata orang-orang yang jadi penonton—dia romantis banget pas itu. Apalagi pas Cakra nyerahin hadiah dia, sebuah liontin dengan bandul berbentuk bola transparan yang di dalemnya keliatan bunga mawar merah jambu. Banyak orang yang ngeabadiin momen itu—instagram dia bahkan jadi penuh foto-foto itu, dia ditag sama banyak orang padahal dia nggak minta buat difotoin.
Susah emang ya jadi cowok famous.
Tapi hari ini, Karina nggak pake liontin itu. Leher Karina yang jenjang bener-bener polos tanpa hiasan apapun. Padahal dia pake baju yang kerahnya lebar. Cakra jadi tambah negatif thinking karena yang ia tahu, Karina nggak pernah nyopot liontin itu sejak dia pasangin.
"Kamu nggak marah kan aku telat?" tanya Cakra setelah ia duduk di bangku depan Karina duduk. Karina cuman ngangguk sambil senyum tipis banget. Karina udah mesen minuman, dia juga udah pesenin Cakra sekalian. Jadi di depan Cakra sekarang ada segelas kopi yang bisa ia minum.
"Mau ngomong apa?" tanya Cakra memberanikan diri. Jangan ditanya kaya gimana perasaan Cakra sekarang. Dia bener-bener deg-degan. Jantungnya bener-bener kaya lagi dipompa pake gas helium yang siap bikin dia melayang sewaktu-waktu. Tapi sebelum sempat melayang, jantungnya udah meledak setelah ngeliat Karina ngulurin kotak perhiasan yang dikenalinya sebagai tempat liontin itu.
"Kok dibalikin?" tanya Cakra lagi. Hatinya udah kaya diremas. Cakra ngerasa pasokan oksigen di sekitarnya sangat minim sampai ia lupa caranya bernapas. Rongga mulutnya juga tiba-tiba kering banget. Cakra pengen pergi dari situ sekarang juga. Atau seenggaknya dia berharap tiba-tiba dia tuli biar nggak perlu denger jawaban Karina.
"Aku nggak bisa pake ini lagi."
Jawaban Karina udah kaya bom waktu buat telinga Cakra. Tinggal nunggu kalimat ampuh penghancur hati itu dan hati Cakra bener-bener bakal meledak.
"Kenapa? Kamu nggak lagi mau minta putus dari aku 'kan?" Terkutuklah bibir Cakra yang dengan lantangnya nanya kaya gitu. Wajahnya udah kerasa panas aja semacam ia bakal nangis kalau terus dilanjutin. Tapi dia cowok. Masa nangis?
Karina cuman nundukkin wajahnya. Cakra nunggu beberapa saat sampai gadis itu ngomong. "Kayaknya iya, Cak. Gue nggak bisa jadi pacar lo lagi."
Bom waktu di dada Cakra udah bener-bener meledak sekarang. Seiring dengan matanya yang mulai memerah dan bibirnya yang membuka tanpa mampu berkata-kata. Perasaannya campur aduk. Ini ibarat dia baru aja dapet nilai nol buat ulangannya padahal semua jawabannya bener. Cakra nggak tahu dimana salah dia sama Karina sampai cewek itu tega ngomong kaya gitu.
"Gue mau kita putus, Cak. Gue nggak bisa terus-terusan kaya gini," lanjut Karina. Kali ini airmata Cakra bener-bener netes. Mungkin ini yang namanya nyesek ditinggalin sama pacar pas lagi sayang-sayangnya.
"Tapi kenapa, Rin? Gue salah apa?" lirih Cakra.
"Maafin gue ya, Cak. Gue mau jujur sama lo kalo selama ini gue udah nyoba yang terbaik buat jatuh cinta sama lo." Karina ngegelengin kepalanya. "Tapi gue belum bisa sampai detik ini. Gue nggak pernah jatuh cinta sama lo."
Cakra kehabisan kata-kata. Kali ini tak hanya hatinya yang diledakkan oleh bom itu, namun juga jiwa dan raganya. Lalu selama ini Karina nganggep dia apa?
Dua tahun bukan waktu yang sebentar buat dia sayang sama gadis itu sepenuh hatinya. Dan sekarang kaya gini balesan yang dia dapetin? Bukannya Cakra pamrih, tapi masa sih Karina nggak jatuh cinta sama sekali padanya?
"Gue harap lo nggak marah sama gue. Gue bener-bener minta maaf ya, Cak. Harusnya sejak awal gue ngomong ini dan harusnya sejak awal juga gue nggak nerima lo jadi pacar gue. Gue emang bego, Cak." Uraian kata yang Karina ucap bener-bener kaya belati yang ngehunus dada Cakra sampai tembus ke tulang rusuk belakangnya. Bahkan mungkin udah nembus ke punggungnya sampai tuh cowok mati.
Cakra malah sampai mikir, mungkin sekarang yang dirasainnya lebih sakit daripada sakaratul maut. Malaikat pencabut nyawa pada kemana sih? Kemana nyawa gue nggak sekalian dicabut?
Karina langsung berdiri dari duduknya dan pamitan sama Cakra karena dia udah nggak tahan lagi ada disana. Karina lega udah ngomong jujur kaya gitu. Tapi tetep aja dalam hatinya ada perasaan ganjil. Apalagi abis sadar kalau Cakra nangis. Kata nyokapnya, cowok yang mau nangis demi kamu itu berarti bener-bener cinta sama kamu.
Jadi Karina baru aja nyia-nyiain cowok yang bener-bener cinta sama dia?
Cakra nggak nangis sendirian. Karena Karina juga nangis. Meski ini udah jadi pilihannya, namun sudut dadanya juga ikut merasa sakit.
Karina jalan dengan langkah lebar keluar dari cafe itu. Dia langsung nyeberang jalan buat nyetop bus di halte yang ada di seberang. Jalanan siang itu cukup rame jadi dia agak kesulitan buat nyeberang. Namun dia berhenti pas sampai trotoar karena dia denger teriakan suara Cakra yang manggil dia dari depan cafe. Pas Karina noleh dia lihat Cakra lagi lari ke jalanan.
Kejadiannya cepet banget cuman dalam hitungan detik, Karina lihat Cakra lari ke arah jalan tepat saat ada motor melaju kenceng ke arah dia dan nyerempet tubuh dia sampai Cakra limbung semakin ke tengah. Karina memekik kaget.
Kekagetannya bertambah besar saat melihat Cakra yang lagi berbaring kesakitan di tengah jalan itu mencoba bangkit dari posisinya—namun tiba-tiba sebuah mobil van hitam melaju kencang menghantam tubuhnya. Beberapa orang yang sibuk di jalanan itu langsung berteriak ricuh. Tangisan Karina pecah. Ia melihat kedua kaki Cakra dilindas oleh ban mobil itu. Suara injakannya terus mengiang di telinga Karina.
Arus lalu lintas langsung amburadul begitu saja. Karina langsung menyapu jalanan mencari sosok Cakra yang ternyata terseret mobil van tadi sejauh kurang lebih sepuluh meter di depan. Karina terjatuh di tempatnya menangis meraung-raung. Lewat kolong mobil itu dia bisa melihat dengan jelas tubuh Cakra bersimbah darah.
Orang-orang di jalanan langsung merubunginya. Karina yang masih tak percaya dengan apa yang dilihatnya langsung berdiri dan berjalan sempoyongan ke arah Cakra. Ia bersimpuh di sampingnya menatap nanar wajah Cakra yang masih sempat tersenyum padanya. Airmata Cakra sudah bercampur dengan darah, Karina langsung memangku kepala Cakra di pahanya—kerumunan disana memberinya cukup ruang. Karina berteriak kesetanan meminta bantuan. Namun Cakra menggengam lemah tangannya memintanya berhenti.
"Jangan bohongin diri lo sendiri, Rin. Gue tahu kok lo cinta sama gue juga," ucap Cakra dengan suara lirih dan parau. Bahkan suaranya tergagap. Karina mengucapkan kata maafnya berulang-ulang meski ia tahu kata itu tak berguna sama sekali waktu itu.
Cakra tersenyum lagi. Ia mempererat genggaman tangan Karina di tangannya. Ia meminta Karina untuk menundukkan wajahnya untuk mendengar bisikannya, "Gue sayang banget sama lo, Karina."
Itu yang diucapkannya terakhir kali sebelum matanya benar-benar terpejam. Karina semakin tergugu di tempatnya. Ia memeluk Cakra seerat mungkin. Berharap kebodohannya tak pernah terjadi. Berharap waktu bisa diputar lima belas menit saja, tapi takdir tak bisa dibodohi.
Karina tetaplah hanya seorang gadis bodoh yang hanya bisa menangis mulai detik itu sampai tubuh Cakra dibawa ke rumah sakit untuk diotopsi—Cakra dinyatakan meninggal dalam perjalanannya ke rumah sakit karena kehilangan banyak darah dan gagar otak akibat benturan keras di kepalanya—sampai sekarang saat tubuh Cakra selesai di kremasi dan berada di dalam peti mati.
Karina tak sempat mendengarkan celotehan orang di sekitarnya. Giska jelas akan membencinya karena ini. Hanya dia satu-satunya yang tahu kebenaran tentang apa yang terjadi. Karina belum sempat melihatnya di rumah duka ini. Karina bahkan belum pulang ke rumahnya. Ia mengenakan gaun hitam yang dipinjamkan oleh Yuri, kakak Cakra.
Hari ini menjadi hari yang paling mengerikan bagi Karina. Melihat Cakra berbaring lemah dalam peti matinya dengan kulit pucat dan jemarinya yang dingin. Bibirnya yang biasanya berwarna merah jambu dengan senyuman yang selalu merekah kini kehilangan warnanya dan senyumannya lenyap bersama sinar matanya yang kini terpejam rapat. Itu semua tak pernah ada dalam bayangannya.
Orangtua Cakra sangat terpukul karena kejadian ini. Bahkan ibunya sempat pingsan. Semua orang mungkin menyangka kalau Karina terus menangis karena sedih kehilangan pacar tercintanya—padahal faktanya tak hanya itu.
Karina menangis karena pada akhirnya ia menyadari bahwa pengakuannya pada Giska salah.
Ia bukannya tak pernah jatuh cinta pada Cakra. Namun ia hanya tak pernah mengakuinya. Bukannya ia tak pernah cemburu pada Cakra saat dia berdekatan dengan gadis lain—namun itu karena Karina percaya kalau Cakra setia. Bukannya Karina tak pernah marah kalau Cakra tak mengabarinya, namun itu semua karena Karina memahaminya.
Selama ini Karina mencintai Cakra, hanya saja ia tak pernah menyadarinya.
Dan sekarang kesakitan dalam hati Karina bertambah karena dia menyalahkan dirinya atas semua yang terjadi.
Cakra pergi meninggalkannya. Dia yang menyebabkan Cakra pergi.
Mungkin perasaan bersalah itu akan menjadi beban dalam seumur hidup Karina. Karina berhak mendapatkan hukuman itu setelah apa yang diperbuatnya pada Cakra.
Maafkan aku karena aku selalu memandangmu sebelah mata. Maafkan aku yang tak pernah menghargai perhatian yang kau berikan. Maafkan aku yang terus menyia-nyiakan cintamu. Maafkan aku yang terlambat menyadari bahwa aku mencintaimu. Maafkan aku yang menyadarinya setelah kau pergi....
Di depan peti mati Cakra, di depan foto yang menampilkan senyuman bodohnya. Dengan segenggam bunga lili putih di tangannya dan airmata yang terus mengalir di kedua sudut matanya. Karina berkata pada dirinya sendiri. "Aku mencintaimu, Cakra Yadavendra. Meski sudah sangat terlambat untuk mengatakan ini, tapi aku benar-benar mencintaimu."

***




Wednesday, 29 March 2017

THE FOOL ME IS BACK!


My memory for you

Now little by little
It’s getting cleared.

[when my loneliness calls you - punch]


Bodoh. Mungkin akan menjadi nama tengahku sebentar lagi. Aku benar-benar merasa menjadi gadis terbodoh yang ada di muka bumi ini jika berkaitan dengan cinta. Tapi anggap saja semuanya sebagai kenangan pahit yang mungkin kelak dapat menjadi sebuah cerita yang bisa dijadikan sebagai dongeng pengantar tidur untuk anak-cucuku.

Ah, cerita bahwa aku selaku ibu/nenek mereka pernah berurusan dengan pria brengsek? Seperti itu? Kedengarannya menyakitkan.

Tapi faktanya, apa yang aku rasakan lebih menyakitkan daripada kedengarannya.

Hei, pria brengsek. Kini aku sudah berpengalaman dan takkan merasa kehilanganmu lagi.

Aku sudah terbiasa sendiri tanpanya, toh dengan bersamanya pun aku tak pernah merasakan apa yang dinamakan perhatian oleh seorang pacar. Bersamanya aku juga tak pernah mendapatkan pesan penuh rasa sayang, hanya beberapa pesan yang kebetulan dikirim karena ingat disela kesibukannya yang sangat luar biasa itu. Bukankah begitu?

Kini aku membebaskannya, sekali lagi. Dari jerat ketergantunganku yang luar biasa selama ini. Tentu dia akan merasa senang karena tak lagi merasa terbebani. Semoga dia bahagia mendapati kenyataan itu.

Entri kali ini adalah tanda tangan tertulis dariku untuknya. Sebuah tanda mata yang mungkin takkan dia dapatkan dari gadis lainnya karena seseorang yang gemar menulis hal tak berguna seperti ini hanyalah diriku. Seseorang yang tak tau malu mengumbar aibnya semacam ini hanya aku, ya kan? Who's care?


Seperti yang sudah-sudah, aku yakin diaakan baik-baik saja. Kali ini aku pun akan begitu. Aku punya banyak teman yang berhasil mengusir kegelisahanku. Saat aku gagal piknik dengannya ada sosok mereka yang langsung mengadakan piknik dadakan hanya untuk menghiburku. Saat aku bercerita tentang kesendirianku saat pulang kampung nanti ada juga teman yang menawariku untuk pulang bersamanya. Tanpa pamrih.

Bahkan dia tak mempermasalahkan jika nanti libur lebaranku tak bersamaan dengannya. Sangat berbeda dengan lelaki itu yang sempat mengakui dirinya sebagai kekasihku. Namun siapa dirinya kali ini? Apakah status itu masih pantas untuk kuberikan padanya? Aku tak banyak berharap. Sekali lagi, dia hanya seorang brengsek. Dan sekali lagi, aku hanya seorang gadis yang tak berarti banyak.

Jadi disini masalahku.

Aku kecewa, kecewa sejadi-jadinya. Dia bercerita tentang bagaimana dia bahagia telah mendapatkan tiket kereta untuknya pulang kampung, tanpaku tentu saja. Lalu dengan sok manisnya, belagak pedulinya, ia menawarkan padaku untuk menawarkan mencarikan tiket. Aku tentu saja senang mendengar hal itu. Aku pikir ia akan mengajakku pulang bersamanya seperti biasa. Menawarkan dibelikan tiket kereta yang jadwalnya bersamanya. Tapi ternyata aku salah besar.

Dia egois, dan sepertinya sifat itu sudah mendarah daging padanya. Dia akan pulang duluan dan tak memikirkan tentang diriku, malah menyuruhku untuk pulang kampung sendiri yang hey--cikarang-jogja nggak hanya setengah jam perjalanan!

Dia membanggakan diri dengan liburan yang diterimanya dari tempatnya bekerja. Tentang hari yang libur yang lebih banyak dariku, ia memanfaatkan kesempatan itu untuk berkeinginan pulang mendahuluiku tanpa bertanya bagaimana nasibku nanti, dengan siapa aku pulang nanti? Pikiran seperti itu tak pernah ada di pikirannya. Disini aku atau dia yang dungu?

Apa aku masih dianggapnya sebagai pacar?

Pacar menurutnya di posisi seperti apasih? Aku juga penasaran. 

Dia bahkan menyuruhku untuk naik kereta yang hanya bisa aku naiki dari stasiun Jakarta. Cikarang-Jakarta juga nggak cuman sejengkal jaraknya, kan? Dia mengatakan grab adalah solusi atas semua kegelisahanku. Saat aku mengungkapkan tentang kegaptekanku yang tak tau prosedur penukaran tiket dan segalanya, ia malah berceloteh tentang disana akan banyak petugas yang bisa kutanyai nantinya.

HEY! KAU PIKIR SEMUANYA SEMUDAH ITU UNTUKKU?

Aku bukan tipikal gadis penyuka keramaian, membayangkan sebuah stasiun yang ramai dengan kerumunan orang yang tak kukenal hanya malah membuatku mual. Bayangan tentang bau keringat banyak orang yang bercampur membuatku pening. Apalagi dengan keberadaanku yang sendiri. Aku ini tipikal orang paranoid yang akan terus berpikiran negatif pada orang-orang di dekatku, tak hanya waspada--tapi aku memang tipikal orang yang tak mudah percaya pada orang.

Bagaimana mungkin aku bisa percaya pada seseorang yang baru kukenal kalau dia saja yang sudah bersamaku nyaris lima tahun dan aku percaya setengah mati padanya malah dia berkhianat dengan keegoisannya sendiri dengan begitu mudahnya?

Lalu malam ini, si bodoh ini membuat sebuah status di salah satu akun pribadinya yang berbunyi, "tak ada yang bisa terlihat terus biasa-biasa saja. setiap perjuangan berhak mengakui kekalahannya masing-masing."

Tunggu!
Tunggu!
TUNGGU!

Perjuangan macam apa yang sebenarnya dia bicarakan? Bentar-bentar...biarkan aku tertawa sejenak (deep inside crying/of course). HAHAHAHAHAHAHA ketawa ajalah sampai mampus.

Dia itu terlalu percaya diri atau memang nggak tahu caranya intropeksi diri ya? Kapan dia berjuang untukku? Dan lelaki macam apa yang tahu pacarnya marah sudah lebih dari tiga hari dan tak mencoba menghubunginya sama sekali?

Persetan dengan kenyataan kalau aku masih mencintainya. Aku lelah menjadi wanita bodoh. Aku sudah sering merendahkan diriku, dengan mengais perhatiannya dengan selalu mencoba mempertahankan hubungan kami yang aku pikir tak pernah berarti untuknya....

Temanku (cowok) bilang; "Kalian masih pacaran dan sikap dia kaya gini ke kamu. Kamu masih mau sama dia? Ndah, buka mata kamu lebar-lebar. Kalau kamu udah jadi istrinya bakalan kaya gimana kamu? Cerai?"

Ucapan dia nggak ada yang salah. Malah bener banget dan nusuk. Aku sama kaya cewek lainnya di luar sana, yang memimpikan pernikahan sempurna sekali dalam hidupnya. Kalau untuk menjaga status pacaran aja nggak bisa gimana dengan bahtera rumah tangga nantinya?

Pantesan ya, kalau ditanyain tentang masalah nikah ngelesnya pinter banget. Soalnya dia emang kayanya nggak ada niat buat ke arah sana. 


Temanku yang lain bilang, "Pacaran nggak cuman disaat dia mau senengnya doang. Tapi dimana dia mau ngerasain pahit bareng kamu juga. Ngalah sehari-dua hari cuman nunggu biar pulang kampung bareng kamu aja nggak mau, gimana kalau nanti kamu jadi istri dia terus kamu sakit nggak bisa bangun lebih dari waktu itu--apa dia bakal mau nungguin sambil ngerawat kamu?"

Mungkin dia bakal ngebiarin aku sakit sampai aku kehilangan nafas dengan sendirinya.


Lucunya, beberapa waktu lalu aku baru saja mengunggah sebuah video ke instagram dengan sebuah caption, "You're the reason why i laugh the most but crying too."

Now, sadly i realize that you're the big reason why am i crying a lot.

Nice to know you for this quite 5years. Now, im done! HAPPY FAILED ANNIVERSARY NEXT APRIL 6TH.







PS. CHECK YOUR SALDO ACCOUNT DUDE! I'VE RETURN WHAT YOU LEND! GOMAWOYOOOOO! maybe it's seem just a lil problem for you but for me it's a big deal!!!