Friday, 11 August 2017

is it too late to say i love you?


CAST Karina - Krystal Jung | Cakra Yadavendra - Park Chanyeol | Giska – Kang Seulgi 

GENRE Romance | Angst |
RATING M
ONESHOOT

pernah di publish di wattpad dalam bentuk fanfiksi 





Apa yang terjadi saat kamu udah pacaran lebih dari dua tahun tapi sebenernya kamu nggak pernah ngerasa cinta sama pacar kamu?
Itu yang lagi Karina alamin sekarang. Dia dan Cakra udah pacaran lebih dari dua tahun—sekarang adalah bulan ke dua puluh enam. Karina pikir dia bakalan bisa cinta sama Cakra setelah jadi pacar dia, tapi nyatanya dia belum juga ngerasain hal itu.
Mungkin bakal ada banyak pertanyaan kenapa lo mau nerima dia jadi pacar lo kalau lo sendiri nggak cinta sama dia?
Itu juga pertanyaan yang diterima Karina setelah ia cerita sama Giska kemaren sore. Karina udah bener-bener nggak tahan sama keadaan ini. Ia bingung. Makanya setelah dua tahun terakhir nyimpan ceritanya sendiri—dia butuh orang lain. Ia butuh seseorang untuk ngedengerin curhatan dia. Dan Karina nunjuk Giska, sahabatnya sejak SMA yang tahu betul gimana kisahnya sama Cakra dimulai.
Giska sendiri syok denger cerita itu. Yang ia tahu Karina sama Cakra itu pasangan paling fenomenal di kampus. Kemana-mana berdua, Cakra tiap hari ngantar-jemput Karina kuliah, saling berkunjung ke fakultas masing-masing meski jaraknya jauh. Banyak yang iri sama mereka dan nganggep mereka berdua itu couplegoals. Giska bener-bener nggak nyangka kalau Karina bakal bilang, "Sebenernya gue nggak pernah cinta sama Cakra."
"Terus hubungan kalian selama ini apa, Rin?" Giska udah mencak-mencak kaya yang baru aja nerima berita kampusnya dijatuhi bom.
"Ya kita pacaran, gue nyaman sama dia, tapi perasaan gue nggak pernah sampai ke level cinta." Giska ngedengus ngamatin ekspresi wajah Karina yang masang raut antara sedih sama bingung. "Gue nggak pernah deg-degan kalau denger dia ngucapin sayang sama gue. Gue nggak pernah ngerasain chemistry apa-apa tiap bales kata-kata cinta dia. Gue juga nggak pernah cemburu kalau dia deket sama cewek lain. Gue bahkan nggak pernah marah kalau dia ngilang nggak ngabarin gue."
Giska rasanya udah pengen nelen bakso urat yang ada dihadapannya bulat-bulat tanpa digigit bahkan dikunyah. Tapi dia mikir lagi kalau mungkin dia bisa keselek terus mati gara-gara pikiran konyol itu—jadi dia nancepin garpunya ke bakso itu dan ia gigitin kecil-kecil. "Lo pernah ciuman kan sama dia? Apa yang lo rasain pas waktu itu?"
Karina kaya yang mikir sebentar lalu ngedikin bahunya. "Gue suka, tapi gue pikir itu lebih ke arah nafsu daripada ke cinta."
Giska ngebuka bibirnya cukup lama. Seakan lupa caranya ngatupin tuh bibir. "Lo bercanda kan?"
Menurut Karina, komuk Giska saat ini bener-bener serem. Tapi Karina nggak mau boong lagi jadi dia ngegeleng. "Gue serius."
"Terus mau lo apa sekarang? Lo mau putus dari Cakra?"
Karina ngedikkin bahunya lagi. Bingung. Ia nggak mau bohongin Cakra terus-terusan dengan akting sebagai pacar yang baik buat dia, tapi disisi lain ia juga takut kalau Cakra nggak ada disisi dia lagi. Karina bahkan udah lupa gimana ngejalanin hari tanpa ada Cakra, sebelumnya. 
Masih tanya kenapa mereka bisa pacaran?
Kisah ini dimulai saat ospek, Karina dan Cakra menjadi salah-satu peserta ospek yang banyak diincer sama senior. Karina dan Cakra udah jadi anak populer pada hari pertamanya. Banyak kakak angkatan yang ngomongin mereka. Karina cantik, Cakra ganteng—sesederhana itu alasannya.
Mereka beda fakultas dan itu bikin mereka nggak saling kenal sebelumnya. Tapi di hari ketiga, takdir mempertemukan mereka. Keduanya telat dan sama-sama dihukum sama kakak angkatan buat naik ke panggung dan ngehibur semua peserta. Karina nyanyi lagu All I Asknya Adele, Cakra yang ngegitar buat ngiringin lagunya.
Suasana aula bener-bener kaya disihir waktu itu, anak-anak yang biasanya pada ricuh jadi pada diem ngedengerin lagu Karina sama Cakra. Tak hanya anak-anak, tapi buat Cakra pribadi juga. Hari itu ia benar-benar tersihir oleh pesona seorang Karina Jung.
Cakra jatuh cinta.
Cakra langsung ngedeketin Karina mulai hari itu. Minta id line, follow instagram, nawarin nganter Karina pulang ke kosan—dan entah bagaimana ceritanya mereka pun deket. Dan di hari terakhir ospek, Cakra nembak Karina buat jadi pacarnya di depan semua orang—dengan lantang tanpa malu. Semua orang yang udah ngerasa mereka sangat cocok tentu aja ngedukung keduanya buat jadian, termasuk Giska juga. Karina minta pendapat Giska waktu itu, dan akhirnya Karina nerima Cakra buat jadi pacarnya.
Meski sebenernya ia ngerasa terlalu awal. Mereka baru aja kenal dan perasaan suka yang Karina miliki buat Cakra bener-bener masih sebatas rasa kagum. Cakra kan ganteng, siapa sih yang nggak bakal kagum sama dia?
Tapi Giska terus ngeyakinin Karina pada suatu pepatah kalau 'witing tresno jalaran saka kulina'. Karina pasti bakal ngerasain itu, katanya.
Tapi sampai detik ini Karina belum percaya sama statement itu. Nyatanya, ia tak juga jatuh cinta sama Cakra.
"Gue mau jujur sama dia, Gi. Gue nggak bisa gini terus-terusan. Rasanya berdosa banget ngebiarin dia terjebak sama gue yang nyatanya nggak pernah bisa bales perasaan dia," aku Karina yang bikin Giska bingung mau berkomentar apa. Ia sangat menyayangkan keputusan Karina ini sebenernya, tapi ya mau gimana lagi. Ini hubungannya udah sama perasaan, udah sama hati—Giska nggak berhak buat ikut campur kan?
"Yah terserah lo aja deh, mungkin itu bakal jadi yang terbaik buat lo. Daripada lo bohongin diri lo sendiri dan dia bakal sakit lebih dalam lagi kalau tahunya makin lama. Asal lo omongin baik-baik aja sama dia, jangan sampe bikin dia down apalagi jadi musuhin lo," saran Giska. Karina ngangguk dan tersenyum tipis. Giska emang teman terbaiknya yang selalu bisa ngertiin Karina dalam berbagai suasana dan situasi.
Tapi kali ini, Giska nganggep Karina bener-bener cewek terbego yang pernah dia kenal. Siapa sih yang nggak seneng jadi pacar seorang Park Cakra? Anak hits yang terkenal seantero kampus karena sering ikut organisasi sana-sini, fansnya banyak dan dia terkenal setia selama ini sama Karina. Cakra selalu banggain Karina di instagramnya, caption yang dia tulis tentang Karina romantisnya selalu kebangetan.
Giska bahkan iri banget sama posisi Karina yang diperlakukan sebegitu manisnya sama cowok.
Terus apa gitu yang bikin Karina nggak bisa cinta sama Cakra?
"Yang namanya hati nggak bisa dipaksain kan, Gi?" tanya Karina yang otomatis seakan ia bisa baca pikiran Giska dan itu bikin Giska bungkam.
(*)
Karina belum pernah ngerasa segugup ini. Udah seminggu sejak ia curhat sama Giska tentang perasaannya yang sebenernya ke Cakra dan berniat buat ngajak cowok itu ketemuan—tapi Cakra nggak pernah bisa diajak ketemu. Katanya dia sibuk. Padahal biasanya cowok itu selalu dateng tiba-tiba tanpa diundang.
Tanpa Karina tahu kalau di seberang sana Cakra memang lagi ngehindarin dia. Baca pesan Karina yang bilang cewek itu pengen ngomong sesuatu yang penting bikin Cakra mikir dua kali buat ketemuan.
Bukannya nggak kangen, tapi yang Cakra tahu saat cewek ngomong 'ayo ketemu, ada yang mau aku omongin' itu adalah pertanda buruk. Cakra udah negatif thinking. Tapi Cakra nggak bisa ngehindar terus-terusan. Makanya hari ini ia ngeiyain ajakan Karina buat ketemu. Padahal Cakra baru aja kelar main futsal sama temen-temennya. Ia bela-belain bawa baju ganti di mobil dan mandi di GOR cuman buat ketemu sama pacarnya itu.
Mungkin Cakra juga jahat, tapi Cakra sengaja telat buat dateng ke cafe tempat mereka janjian. Feeling Cakra udah bener-bener nggak enak. Takut kalau-kalau Karina bakalan bener-bener ngasih dia kabar buruk. Kenzo—salah satu temannya, bilang, "Biasanya mah kalau cewek ngechat ngomong kaya gitu dia mau ngajak putus."
Tapi masa iya? Hubungannya selama ini adem-ayem aja tuh sama Karina. Cakra nggak pernah deket sama cewek meski banyak cewek yang ngedeketin dia. Karina juga sama begitu juga. Mereka nggak pernah marahan sama sekali, paling marahan cuman gara-gara hal-hal sepele kaya yang Cakra udah janji mau jemput tapi dia ngaret atau Karina yang mau nugas tapi flashdisknya malah kebawa sama Cakra. Dan marahnya Karina nggak pernah awet lama. Mereka bakalan rujuk cuman dengan Cakra nyamperin dia dan minta maaf. Sesimpel itu.
Hati Cakra rasanya makin panas pas Sadam nambahin ucapan Kenzo gini, "Mungkin karena kisah cinta lo itu terlalu flat—Karina jadi bosen sama lo. Bisa aja kan?"
Cakra nggak bisa bayangin kalau Karina bener-bener ngerasain itu.
Hari ini Cakra spesial pake kemeja yang dibeliin Karina pas hari anniversary mereka yang kedua kemaren. Rasanya baru kemaren gitu mereka jadian, tau-tau udah anniv ke dua tahun aja. Cakra inget banget wajah malu Karina pas dia kasih surprise di kelasnya waktu itu. Cakra sih sebenernya nggak bikin rencana muluk-muluk, dia cuman dateng ke kelas Karina bawa sekotak muffin yang isinya sembilan terus di masing-masing cupnya dia tarohin lilin.
Menurut Cakra sih biasa aja. Tapi kata orang-orang yang jadi penonton—dia romantis banget pas itu. Apalagi pas Cakra nyerahin hadiah dia, sebuah liontin dengan bandul berbentuk bola transparan yang di dalemnya keliatan bunga mawar merah jambu. Banyak orang yang ngeabadiin momen itu—instagram dia bahkan jadi penuh foto-foto itu, dia ditag sama banyak orang padahal dia nggak minta buat difotoin.
Susah emang ya jadi cowok famous.
Tapi hari ini, Karina nggak pake liontin itu. Leher Karina yang jenjang bener-bener polos tanpa hiasan apapun. Padahal dia pake baju yang kerahnya lebar. Cakra jadi tambah negatif thinking karena yang ia tahu, Karina nggak pernah nyopot liontin itu sejak dia pasangin.
"Kamu nggak marah kan aku telat?" tanya Cakra setelah ia duduk di bangku depan Karina duduk. Karina cuman ngangguk sambil senyum tipis banget. Karina udah mesen minuman, dia juga udah pesenin Cakra sekalian. Jadi di depan Cakra sekarang ada segelas kopi yang bisa ia minum.
"Mau ngomong apa?" tanya Cakra memberanikan diri. Jangan ditanya kaya gimana perasaan Cakra sekarang. Dia bener-bener deg-degan. Jantungnya bener-bener kaya lagi dipompa pake gas helium yang siap bikin dia melayang sewaktu-waktu. Tapi sebelum sempat melayang, jantungnya udah meledak setelah ngeliat Karina ngulurin kotak perhiasan yang dikenalinya sebagai tempat liontin itu.
"Kok dibalikin?" tanya Cakra lagi. Hatinya udah kaya diremas. Cakra ngerasa pasokan oksigen di sekitarnya sangat minim sampai ia lupa caranya bernapas. Rongga mulutnya juga tiba-tiba kering banget. Cakra pengen pergi dari situ sekarang juga. Atau seenggaknya dia berharap tiba-tiba dia tuli biar nggak perlu denger jawaban Karina.
"Aku nggak bisa pake ini lagi."
Jawaban Karina udah kaya bom waktu buat telinga Cakra. Tinggal nunggu kalimat ampuh penghancur hati itu dan hati Cakra bener-bener bakal meledak.
"Kenapa? Kamu nggak lagi mau minta putus dari aku 'kan?" Terkutuklah bibir Cakra yang dengan lantangnya nanya kaya gitu. Wajahnya udah kerasa panas aja semacam ia bakal nangis kalau terus dilanjutin. Tapi dia cowok. Masa nangis?
Karina cuman nundukkin wajahnya. Cakra nunggu beberapa saat sampai gadis itu ngomong. "Kayaknya iya, Cak. Gue nggak bisa jadi pacar lo lagi."
Bom waktu di dada Cakra udah bener-bener meledak sekarang. Seiring dengan matanya yang mulai memerah dan bibirnya yang membuka tanpa mampu berkata-kata. Perasaannya campur aduk. Ini ibarat dia baru aja dapet nilai nol buat ulangannya padahal semua jawabannya bener. Cakra nggak tahu dimana salah dia sama Karina sampai cewek itu tega ngomong kaya gitu.
"Gue mau kita putus, Cak. Gue nggak bisa terus-terusan kaya gini," lanjut Karina. Kali ini airmata Cakra bener-bener netes. Mungkin ini yang namanya nyesek ditinggalin sama pacar pas lagi sayang-sayangnya.
"Tapi kenapa, Rin? Gue salah apa?" lirih Cakra.
"Maafin gue ya, Cak. Gue mau jujur sama lo kalo selama ini gue udah nyoba yang terbaik buat jatuh cinta sama lo." Karina ngegelengin kepalanya. "Tapi gue belum bisa sampai detik ini. Gue nggak pernah jatuh cinta sama lo."
Cakra kehabisan kata-kata. Kali ini tak hanya hatinya yang diledakkan oleh bom itu, namun juga jiwa dan raganya. Lalu selama ini Karina nganggep dia apa?
Dua tahun bukan waktu yang sebentar buat dia sayang sama gadis itu sepenuh hatinya. Dan sekarang kaya gini balesan yang dia dapetin? Bukannya Cakra pamrih, tapi masa sih Karina nggak jatuh cinta sama sekali padanya?
"Gue harap lo nggak marah sama gue. Gue bener-bener minta maaf ya, Cak. Harusnya sejak awal gue ngomong ini dan harusnya sejak awal juga gue nggak nerima lo jadi pacar gue. Gue emang bego, Cak." Uraian kata yang Karina ucap bener-bener kaya belati yang ngehunus dada Cakra sampai tembus ke tulang rusuk belakangnya. Bahkan mungkin udah nembus ke punggungnya sampai tuh cowok mati.
Cakra malah sampai mikir, mungkin sekarang yang dirasainnya lebih sakit daripada sakaratul maut. Malaikat pencabut nyawa pada kemana sih? Kemana nyawa gue nggak sekalian dicabut?
Karina langsung berdiri dari duduknya dan pamitan sama Cakra karena dia udah nggak tahan lagi ada disana. Karina lega udah ngomong jujur kaya gitu. Tapi tetep aja dalam hatinya ada perasaan ganjil. Apalagi abis sadar kalau Cakra nangis. Kata nyokapnya, cowok yang mau nangis demi kamu itu berarti bener-bener cinta sama kamu.
Jadi Karina baru aja nyia-nyiain cowok yang bener-bener cinta sama dia?
Cakra nggak nangis sendirian. Karena Karina juga nangis. Meski ini udah jadi pilihannya, namun sudut dadanya juga ikut merasa sakit.
Karina jalan dengan langkah lebar keluar dari cafe itu. Dia langsung nyeberang jalan buat nyetop bus di halte yang ada di seberang. Jalanan siang itu cukup rame jadi dia agak kesulitan buat nyeberang. Namun dia berhenti pas sampai trotoar karena dia denger teriakan suara Cakra yang manggil dia dari depan cafe. Pas Karina noleh dia lihat Cakra lagi lari ke jalanan.
Kejadiannya cepet banget cuman dalam hitungan detik, Karina lihat Cakra lari ke arah jalan tepat saat ada motor melaju kenceng ke arah dia dan nyerempet tubuh dia sampai Cakra limbung semakin ke tengah. Karina memekik kaget.
Kekagetannya bertambah besar saat melihat Cakra yang lagi berbaring kesakitan di tengah jalan itu mencoba bangkit dari posisinya—namun tiba-tiba sebuah mobil van hitam melaju kencang menghantam tubuhnya. Beberapa orang yang sibuk di jalanan itu langsung berteriak ricuh. Tangisan Karina pecah. Ia melihat kedua kaki Cakra dilindas oleh ban mobil itu. Suara injakannya terus mengiang di telinga Karina.
Arus lalu lintas langsung amburadul begitu saja. Karina langsung menyapu jalanan mencari sosok Cakra yang ternyata terseret mobil van tadi sejauh kurang lebih sepuluh meter di depan. Karina terjatuh di tempatnya menangis meraung-raung. Lewat kolong mobil itu dia bisa melihat dengan jelas tubuh Cakra bersimbah darah.
Orang-orang di jalanan langsung merubunginya. Karina yang masih tak percaya dengan apa yang dilihatnya langsung berdiri dan berjalan sempoyongan ke arah Cakra. Ia bersimpuh di sampingnya menatap nanar wajah Cakra yang masih sempat tersenyum padanya. Airmata Cakra sudah bercampur dengan darah, Karina langsung memangku kepala Cakra di pahanya—kerumunan disana memberinya cukup ruang. Karina berteriak kesetanan meminta bantuan. Namun Cakra menggengam lemah tangannya memintanya berhenti.
"Jangan bohongin diri lo sendiri, Rin. Gue tahu kok lo cinta sama gue juga," ucap Cakra dengan suara lirih dan parau. Bahkan suaranya tergagap. Karina mengucapkan kata maafnya berulang-ulang meski ia tahu kata itu tak berguna sama sekali waktu itu.
Cakra tersenyum lagi. Ia mempererat genggaman tangan Karina di tangannya. Ia meminta Karina untuk menundukkan wajahnya untuk mendengar bisikannya, "Gue sayang banget sama lo, Karina."
Itu yang diucapkannya terakhir kali sebelum matanya benar-benar terpejam. Karina semakin tergugu di tempatnya. Ia memeluk Cakra seerat mungkin. Berharap kebodohannya tak pernah terjadi. Berharap waktu bisa diputar lima belas menit saja, tapi takdir tak bisa dibodohi.
Karina tetaplah hanya seorang gadis bodoh yang hanya bisa menangis mulai detik itu sampai tubuh Cakra dibawa ke rumah sakit untuk diotopsi—Cakra dinyatakan meninggal dalam perjalanannya ke rumah sakit karena kehilangan banyak darah dan gagar otak akibat benturan keras di kepalanya—sampai sekarang saat tubuh Cakra selesai di kremasi dan berada di dalam peti mati.
Karina tak sempat mendengarkan celotehan orang di sekitarnya. Giska jelas akan membencinya karena ini. Hanya dia satu-satunya yang tahu kebenaran tentang apa yang terjadi. Karina belum sempat melihatnya di rumah duka ini. Karina bahkan belum pulang ke rumahnya. Ia mengenakan gaun hitam yang dipinjamkan oleh Yuri, kakak Cakra.
Hari ini menjadi hari yang paling mengerikan bagi Karina. Melihat Cakra berbaring lemah dalam peti matinya dengan kulit pucat dan jemarinya yang dingin. Bibirnya yang biasanya berwarna merah jambu dengan senyuman yang selalu merekah kini kehilangan warnanya dan senyumannya lenyap bersama sinar matanya yang kini terpejam rapat. Itu semua tak pernah ada dalam bayangannya.
Orangtua Cakra sangat terpukul karena kejadian ini. Bahkan ibunya sempat pingsan. Semua orang mungkin menyangka kalau Karina terus menangis karena sedih kehilangan pacar tercintanya—padahal faktanya tak hanya itu.
Karina menangis karena pada akhirnya ia menyadari bahwa pengakuannya pada Giska salah.
Ia bukannya tak pernah jatuh cinta pada Cakra. Namun ia hanya tak pernah mengakuinya. Bukannya ia tak pernah cemburu pada Cakra saat dia berdekatan dengan gadis lain—namun itu karena Karina percaya kalau Cakra setia. Bukannya Karina tak pernah marah kalau Cakra tak mengabarinya, namun itu semua karena Karina memahaminya.
Selama ini Karina mencintai Cakra, hanya saja ia tak pernah menyadarinya.
Dan sekarang kesakitan dalam hati Karina bertambah karena dia menyalahkan dirinya atas semua yang terjadi.
Cakra pergi meninggalkannya. Dia yang menyebabkan Cakra pergi.
Mungkin perasaan bersalah itu akan menjadi beban dalam seumur hidup Karina. Karina berhak mendapatkan hukuman itu setelah apa yang diperbuatnya pada Cakra.
Maafkan aku karena aku selalu memandangmu sebelah mata. Maafkan aku yang tak pernah menghargai perhatian yang kau berikan. Maafkan aku yang terus menyia-nyiakan cintamu. Maafkan aku yang terlambat menyadari bahwa aku mencintaimu. Maafkan aku yang menyadarinya setelah kau pergi....
Di depan peti mati Cakra, di depan foto yang menampilkan senyuman bodohnya. Dengan segenggam bunga lili putih di tangannya dan airmata yang terus mengalir di kedua sudut matanya. Karina berkata pada dirinya sendiri. "Aku mencintaimu, Cakra Yadavendra. Meski sudah sangat terlambat untuk mengatakan ini, tapi aku benar-benar mencintaimu."

***